Kolum

Membela Mazhab Minoriti

Apakah kita layak untuk mengecam diskriminasi Barat atas Muslim, di kala kita sendiri sedang mendiskriminasi minoriti beragama?

Politik Hati Nurani Havel

Bagaimana dapat diceritakan tentang Havel, tika lepas lebih seminggu, berita tentangnya tak dapat tempat di surat-surat khabar Malaysia? Orang Malaysia ditambat oleh berita yang tak bisa jadi panduan untuk kita menilai antara politik manusiawi dengan yang haiwani.

Selangor Harapan Jana Seni Budaya

Selepas tiga tahun, apakah yang bisa difahami oleh penguasa baru di negeri-negeri Pakatan Rakyat, khususnya Selangor. Tidakkah diinsafi, bahawa antara cita-cita besar perjuangan Reformasi ialah untuk menjana seni-budaya yang terkongkong selama ini.

Elit-elit [Jangan] Poyo

Hampir semua negara-negara pasca-penjajahan tidak terlepas daripada fenomena kelas atasan atau elit. Penulis membincangkan isu ini dalam beberapa konteks.

PPSMI: Krisis Legitimasi dan Normatif

Soal Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris (PPSMI) bukan sekadar tentang bahasa tetapi juga adalah satu konflik sosial. Penulis membedah isu ini dengan lebih dalam.

Demi Rakyat Jerman

Penulis menceritakan pengalamannya menjalani perantisan di Reichstag (Bangunan Parlimen Jerman). Ini adalah siri pertama catatan perjalanan beliau di Jerman selama sebulan.

Serangan ke Jantung Umno

Apakah yang sangat ditakuti dengan kenyataan daripada isi ceramah Mat Sabu? Atau mengapa ada yang begitu gementar dengan Mat Indera?

Najib PM Terakhir Umno

Rakyat tak pernah memilih Najib sebagai PM. Abdullah Badawi yang memberikan kunci Seri Perdana kepadanya—sementara era politik anak-cucu dan menantu sudah mulai dipertikai.

Rockonomics

Apakah hubungan antara muzik dan ekonomi? Bagaimana muzik yang pada asalnya adalah Do Re Mi, berupaya menjadi suatu industri yang besar dalam perkembangan budaya manusia moden.

Pinokio

Politik cemar seperti yang berlangsung sekarang tak hanya mencederakan peribadi Anwar atau merosakkan sebuah parti politik. Cemar yang begini sesungguhnya telah dan sedang merosakkan seluruh peribadi dan nurani bangsa.

Mabok Kepayang Dewangga Sakti

Dewangga Sakti menerbitkan albumnya dengan tajuk ‘Mabok Kepayang’. Album yang membawa rentak tradisional Melayu kontemporari ini mempunyai lima buah lagu. Ikuti ulasan Mazir Ibrahim.

AJL: Mencari Juara komposer

Cabaran bagi setiap tradisi ialah persoalan relevensinya dalam zaman. Pada dunia hari ini, adakah acara tradisi seperti AJL ini benar-benar dapat atau telah berjaya melahirkan ide atau karya yang baru?

Teknologi dan Muzik: Satu Kritik

Benarkah kesan teknologi mengubah budaya masyarakat hingga merosakkan industri dan menatijahkan hasil seni ke tahap mundur? Jika benar, apakah kita perlu menolak teknologi?

Amukti

Wacana perpaduan tidak perna surut dijadikan jala untuk mengaut laba politik. Tapi ada unsur yang tidak alami dalam seruan tersebut bahkan juga tidak selari dengan kehendak Illahiah.

Lagu Politik: Dalam Gelap Industri Muzik

Mazir Ibrahim berbicara tentang lagu politik di Malaysia; tentang kualiti musik, kekuasaan, dasar dan kebudayaan. Juga ulasan tentang Negarakuku dan rap FA Hayek dan Keynes.

Politik Moral

“…ada urusan yang hanya bersabit manusia dan Tuhan dan di sana manusia lain tidak wajar berlebihan serta tidak masuk campur dalam semua perkara”. Amin menulis rangkaian hujah-hujahnya tentang ‘politik moral’ setelah menjadi ahli panel yang menyertai forum tersebut.

Merenung Masa Depan Malaysia

Amin Ahmad
Sejak 1998, kelihatan Malaysia memasuki fasa berbeza dalam proses kematangannya. Pelbagai isu muncul menuntut kita merenung semula makna diri merdeka. Tuntutan patriotik ini mula kedengaran dari Anwar Ibrahim dalam Pidato Kemerdekaannya pada tahun 2004 sebaik beliau pulang dari Munich selepas mengikuti rawatan di sana.

Allah S.W.T, Tuhan Sekelian Alam

Amin Ahmad
Sahabat Facebook saya, Noor Eqbal menganggap fenomena ini sebagai “pengalaman istimewa” dan “ini merupakan fasa penting yang perlu kita lalui bersama dalam pembentukan kematangan berfikir dan bermasyarakat”.

Hari Natal Sewindu Yang Lalu

Hasmi bin Hashim
Seraya jemaah di gereja tahu kehadiran saya, mereka menyambut dengan mesra, terutama Father yang memimpin acara sembahyang dan doa. Nama saya disebut ketika ucapan penutup ~ meski ada juga yang ketakutan kerana bimbang permit gereja itu dibatalkan.

Belajar Dari Amir*

Dia yang mati muda, barangkali juga dengan semangat itu, ya… tatkala negeri atau ‘rumah’ yang beliau idamkan tak sampai setahun merdeka. Sekaligus, kita sama ada pernah atau belum, pasti di satu saat bertanya, apa ertinya menjadi sebuah bangsa? Soalan yang hampir sama dengan, apa ertinya berada di dalam sebuah negara?

Media vs. Kekuasaan

Hasmi bin Hashim
Di Kuala Kangsar, dalam “Dialog Bersama Pemimpin Pakatan Rakyat”, pada 17 Oktober (Sabtu) 2009, hal ini tidak terungkap secara langsung. Kalangan kurang lebih 30 hadirin memenuhi dewan sederhana, yang baru dipersiapkan.

Previous page Next page