Goenawan Mohamad

Mengambang Amangkurat

“Yang saya tampilkan hanya kebuasan.”  ~Goenawan Mohamad I. Goenawan Mohamad duduk berseorangan di ruang legar Muzium Sultan Alam Shah, termenung sendirian. Sabtu itu, seperti kebiasaannya hari-hari lain pada bulan Disember, cuaca suram. Langit mendung. Tetapi muka Mas Goen — dia berkeras tidak mengizinkan saya memanggilnya Pak Goenawan petang itu — nampak cerah dan ceria bertenaga; […]

Amangkurat-Amangkurat Dan Yang Terlupakan

Saya sebetulnya telah membaca drama Goenawan Muhammad itu. Selayaknya saya membina agakan dan jangkaan yang tinggi. Mahu saya, ia mengacau tidur, dan membuat kehidupan racau. Atau setidaknya puas dengan lengking tragedi seorang raja tua paranoia, tua rapuh, dan garang.

Mas Ben

Ben Anderson lahir di Kunming, Tiongkok, meninggal di Batu, Indonesia. Ia berdarah Irlandia. Tapi orang yang tak bertanah-air ini, yang pandai pelbagai bahasa ini, menyaksikan, merasakan, dengan peka dan empati, apa arti sebuah bangsa, sebuah bahasa, bagi sehimpunan manusia.

Congress for Cultural Freedom, CIA dan Kulturkampf Perang Dingin

Tentang pertembungan intelektual dan perang ideologi di abad ke-20

Wayang, Cerita Lama dan Cerita Baru

Perkataan kami dalam dua puluh perkataan awal Manifes Kebudayaan itu melambangkan pemisahan dari identiti Indonesia yang ketika itu mahu diseragamkan.

Budaya Baca, Budaya Pencerahan

Teks pidato yang disampaikan Mohamad Zikri Abdul Rahman di acara Pidato Anak Muda Siri 1 anjuran Akademi Pak Sako.

Si Tenggang yang Lain

Kisah Si Tenggang ini dimulakan dengan harapan mengubah nasib kehidupan yang kemudian bertukar tragedi kerana sifat lupa diri.

Mencari Kili Suci

Teks ucapan penulis yang disampaikan di Sekolah Politik.

Teeuw (1921-2012)

Sebuah obituari atas pemergian seorang peneliti dan pengkritik sastera Indonesia, A. Teeuw.

Goenawan Mohamad: Tentang Budaya dan Hal-hal Lainnya

Wawancara dengan Goenawan Mohamad seputar kebudayaan dan isu-isu lain.

Belajar dari Pantun

Pidato Mas Goen untuk Hari Jadi Sastrawan Negara dan Profesor Emeritus Muhammad Haji Salleh di Pulau Pinang.

Situasi Chairil Anwar

Analisis Nirwan Dewanto terhadap puisi Chairil Anwar dan juga ethos kepenyairannya.

Lompatan

Kaum revolusioner sering menganggap waktu sebagai musuh. Juga di negeri yang ribuan tahun umurnya: Cina.

Havel

Dalam surat itu Havel mengingatkan, bahwa pada akhirnya rakyat yang tertekan akan menuntut harga bagi “tindakan yang secara permanen merendahkan martabat manusia”.

Sore di Kuala Lumpur

Sore adalah sebuah band yang unik dari Indonesia. Kesempatan mereka di Kuala Lumpur digunakan untuk menggali lebih dalam tentang musik yang mereka bawa.

Chairil Anwar (26 Julai 1922-28 April 1949)

Tarikh 28 haribulan April 1949 Chairil meninggalkan dunia ini tapi tidak dunia kepenyairan. Dia seperti masih hidup kerana para penyair dan pembaca dekat terus-menerus membaca ulang 72 buah keseluruhan sajaknya itu.

Sisi Lain Spinoza

Wajarkah seorang panglima perang dianggap sebagai insan lemah tak berdaya hanya kerana dia mati terasing sendirian? Malangnya, begitulah yang sering dianggap tentang Spinoza.

Bisikan Tengah Gelanggang

Hasmi Hashim mengulas tentang gelanggang politik Parti Keadilan Rakyat, jalan panjang politik idea dan pencerahan.

Daging

Barangkali berpuasa telah berubah: menahan haus dan lapar tidak lagi ditandai tekad melawan godaan, tapi sikap ketakutan akan godaan.

Potret Penyair Muda sebagai Si Malin Kundang

Esei terkenal Goenawan Mohamad yang membicarakan pandangan dunianya sebagai seorang penyair.

Diri

Goenawan Mohamad
Berada di Singapura (atau Malaysia) saya sering sekali menemui percakapan macam itu: orang akan secara tersirat atau tersurat menyebut seseorang dan mengaitkannya dengan ”bangsa Cina” atau ”bangsa Melayu” atau ”bangsa” apa saja dengan suatu sifat yang mereka anggap khas pada ”bangsa” itu.

Previous page Next page