Aristotle

Islam Sivil dan Perkembangan Demokrasi Dunia Islam

Buku Civil Islam: Muslims and Democratization in Indonesia oleh Profesor Robert Hefner dianggap sebagai sebuah kajian terpenting tentang Islam dan pendemokrasian di Indonesia, sebuah negara umat Islam terbesar di dunia. Hefner yang juga seorang Indonesianis, sekarang bertugas sebagai profesor antropologi di Universiti Boston, telah membuat kajian di Indonesia lebih daripada 40 tahun. Baru-baru ini, Profesor […]

Tanggapan Kepada Keterujaan

Sudah menjadi adat dalam dunia falsafah dan ilmu bahawa kita tidak boleh berhenti setakat mengkritik sesuatu sistem pemikiran atau sistem ilmu sahaja, sebaliknya kita wajib menawar dan membina sebuah sistem baharu/alternatif.

Bahasa Melayu Sebagai Bahasa Pencerahan & Ilmu

Ucapan YAB Mohamed Azmin Bin Ali, Menteri Besar Selangor pada Majlis Perhimpunan Bulanan Jabatan-Jabatan Kerajaan dan Pelancaran Bulan Bahasa Kebangsaan 2014 Peringkat Negeri Selangor

Visi Radikal Pencerahan Jonathan Israel

Kajian terbaru Pencerahan oleh Jonathan Israel yang diterbitkan dalam tiga jilid menyingkap aspek radikalnya

Model China: Zhang vs Yang

Perdebatan mengenai model ekonomi dan politik China. Ke mana arahnya?

Kant dalam Konteks Masyarakat dan Budaya Malaysia

Pencerahan sebenarnya adalah gergaji dua mata. Ia seharusnya membawa perubahan sebenar kepada suatu keadaan yang lebih baik. Dan apakah ‘suatu keadaan yang lebih baik itu’?

Sisi Lain Spinoza

Wajarkah seorang panglima perang dianggap sebagai insan lemah tak berdaya hanya kerana dia mati terasing sendirian? Malangnya, begitulah yang sering dianggap tentang Spinoza.

Manusia dan Politik-Ekonomi

Aqil Fithri
Rupa-rupanya, ilmu ekonomi itu muncul bukan dari rencana rapi manusia. Ilmu ekonomi itu muncul dari “kelelahan sejarah panjang filsafat politik yang—mahu menghuraikan manusia yang sesungguhnya.

Manusia, Kerja dan Marx

Aqil Fithri
Setelah demikian panjang dimensi pekerjaan ditanggapi secara sederhana, maka hadhir Hegel, kemudian Marx dalam mencetuskan sebuah paradigma baru tentang pekerjaan. Hegel itu secara tersusun, dalam fenomenologi ruh-nya (Phänomenologie des Geistes), telah memikirkan keseluruhan sejarah manusia serta memberikan erti pada sebuah pekerjaan.

Previous page Next page