Musik

Tinariwen: Bagaikan Mimpi Sahara

“Revolusi ibarat seutas benang Senang disimpul, susah diregang.” Tenalle Chegret (benang panjang)   “Mendengar Tinariwen adalah seperti menjatuhkan timba ke dalam perigi tak berpenghujung,” kata Robert Plant, penyanyi Led Zeppelin ketika ditanya tentang kugiran ini. Sementara, Carlos Santana pula menobatkan Tinariwen sebagai “antara kugiran terbaik di dunia.” Jika bukan kerana Pusaka yang membawa mereka ke […]

Lagenda Seorang Penghibur

Tulisan ini hanya untuk mencuba, membawa pembaca atau peminat SM Salim memahami sisi-sisi lain tentang bagaimana Allahyarham menjadi hebat dalam genrenya.

Moi Last Von: Instrumental dan Layar Rasa

Moi Last Von memikat penggemar post-rock dengan album pertamanya, Go Die!

Gamelan/Monoloque

Pertembungan moden dan tradisional dalam kolaborasi Monoloque dan Gamelan Diraja Pahang

Pradengar Album Terbaru Yuna

Pradengar Nocturnal, album terbaru Yuna Zarai

Lagu Raya yang Sempurna

Penulis lagu raya telah menggambarkan semua ‘cara’ menyambut ritual ini. Suka mahu pun duka.

Nosstress

Wawancara dengan sebuah band bernama Nosstress dari kepulauan Bali seputar musik dan idealisme.

Elemen Sufi dalam Lagu Awan Nano

Wan Ji membuat tafsiran terhadap lirik lagu Awan Nano karya Buddhi Hekayat.

Kumandang ‘Unadikum’

Mengenal ‘Unadikum’ sebuah lagu yang memberi inspirasi kepada perjuangan Palestin.

Muzik Cari Gaduh

Lagu memang boleh dijadikan senjata. Ia alat melawan. Sama ada secara sedar atau tidak sedar.

Sweet Charity: 40 Tahun yang Manis

Sweet Charity, salah sebuah band terbaik yang lahir dari zaman kegemilangan rock di Malaysia dahulu. Penulis menceritakan pengalaman mengenal kumpulan itu dan mengaguminya sehingga kini.

Tentang Lagu Rasmi Parti Politik

Telah menjadi satu kemestian untuk parti-parti politik di Malaysia mempunyai lagu rasminya. Penulis membuat ulasan terhadap lagu-lagu tersebut.

Phil Ochs

Meor memperkenalkan Phil Ochs, penyanyi folk yang seangkatan dengan Bob Dylan yang kurang dikenali tetapi luas pengaruhnya di kalangan pemusik folk yang lain.

Sabil

Mazir mengulas sebuah album yang bertajuk Sabil. Beberapa aspek seni suara dan kaitannya dengan muzik kontemporari turut dibincangkan dalam tulisan ini.

Nuansa Pop Sinikal

The Pips tidak melaungkan gema-gema keras dengan muzik yang hingar-bingar yang penuh bertakung kata-kata amarah. Mereka mengulit hal-hal serius ini di dalam melodi yang mudah. Mereka mengikat muzik dan seni kata secara langsung di dalam ritma yang tenang dan berlenggok pop. Tiada jeritan. Tiada laungan revolusi. Tiada apa-apa seruan yang akan membuatkan kita lelah.

Pertempuran Agung

Hafiz Hamzah
Dengan album baru ini SCTS menunjukkan beberapa sisi baru mereka sebagai sebuah band–terutama sekali aspek material muzik–berbanding dua album sebelumnya.

Meor: Dari Rakyat Untuk Rakyat

Mazir Ibrahim
Malam itu aku diperkenalkan dengan seorang penyanyi muda. Dia bukanlah artis terhebat pada masanya malah pada bila-bila masa pun. Dia masih mentah dan masih teruna. Dia menyanyi hingga menangis. Dia menangis hingga teresak-esak.

Pearl Jam: Backspacer

Hafiz Hamzah
Apa memori terakhir tentang Pearl Jam yang masih bergema di dalam benak kamu? Ketika mula mahu mendengar album terbaru mereka ini–album studio ke 9–seluruh kekaguman terhadap mereka terpaksa dilucutkan.

Kamar Gelap Efek Rumah Kaca

Analogi itu sekadar untuk membayangkan sebuah fenomena musik dalam sedekad ini, di mana seperti ada ledakan baru dalam kancah musik Indonesia dengan merambahnya pelbagai kumpulan musik yang membawa berjenis kerencaman genre.

Sore: Ports of Lima

Hafiz Hamzah
Album ini bereksperimentasi bukan saja dengan aspek penulisan dan struktur lagu, tetapi juga melalui campur aduk alat muzik yang pelbagai – moden dan tradisional – dan tetap menjadikan semua ini relevan dengan muzik mereka.

Butterfingers: Kembali

Butterfingers, dengan semangat yang sama barangkali, menyatakan maksud yang cukup jelas dengan album ini – muzik mereka masih ada daerah yang mahu dijelajah.

Previous page Next page