Mazir Ibrahim
  • Sabil Mazir mengulas sebuah album yang bertajuk Sabil. Beberapa aspek seni suara dan kaitannya dengan muzik kontemporari turut dibincangkan dalam tulisan ini.
    0
    Comments
    2 Jun, 2010
  • SEYTA: Dari Sisi Latar Selaku penggerak Malam Anugerah Bakat Muda Selangor, Mazir memberikan cerita di sebalik tabir berkenaan dengan penganjuran program tersebut, signifikasinya juga idea dan konsep yang cuba diangkat.
    0
    Comments
    7 Mei, 2010
  • Muzik dan Politik Mazir Ibrahim Penggunaan muzik atau lagu sebagai bahan tujuan politik bukanlah perkara baru dalam kehidupan kita pada hari ini. Sama ada sebagai bahan untuk menarik minat manusia kepada politik atau untuk menjadi alat bagi melicinkan kerja-kerja politik.
    0
    Comments
    20 April, 2010
  • Tanda-Tanda Sebuah Revolusi Mazir Ibrahim Penciptaan kuantiti kita terpesong dari ide asal kerana berlaku korupsi dalam mengurus pengetahuan teknikal. Bagaimana boleh terjadi, orientasi pendidikan bertukar menjadi satu akta atau undang-undang (dalam bahasa lembut untuk memaksa) manusia meminati sesuatu atau menolak minat terhadap sesuatu? Ini absurd.
    0
    Comments
    24 Februari, 2010
  • Sampah Reformasi Mazir Ibrahim Tidak ada yang tidak kena tempiasnya, tidak ada yang tidak membaca mengenainya. Polemik ‘Allah’ terus berlarutan. Banyak pandangan yang mencerah dan mematangkan kita. Dan, banyak juga pandangan yang hanya menambah sampah informasi yang tidak berkesudahan. Budaya memberi pandangan kini sudah semakin subur, disemai oleh Reformasi 98 dan dibaja lagi selepas Mac 08.
    0
    Comments
    18 Januari, 2010
  • DNA Muzik Mazir Ibrahim Bunyi hanya lahir bila ada ruang sunyi. Dengan sunyilah manusia berfikir, sunyi jugalah yang membuka ruang untuk diisi oleh ‘masa’. Kemahiran manusia bermain dengan ‘masa’ hanya dapat ‘membentuk’ naratif sesuatu perkara/tema. Membentuk atau membengkok ruang masa merupakan permainan seni silap mata yang unggul.
    0
    Comments
    2 Januari, 2010
  • Kilasan Tentang Seorang Seniman Mula aku mengenal namanya sekitar tahun 1988 ketika usiaku 12 tahun. Sebelum karyanya aku kenal, aku sudah punya beberapa idola. Sudirman dan Stevie Wonder. Untuk budak kampung selekeh seperti aku, meminati Stevie Wonder pada era 80-an--suatu yang agak luar biasa.
    0
    Comments
    8 Disember, 2009
  • Meor: Dari Rakyat Untuk Rakyat Mazir Ibrahim Malam itu aku diperkenalkan dengan seorang penyanyi muda. Dia bukanlah artis terhebat pada masanya malah pada bila-bila masa pun. Dia masih mentah dan masih teruna. Dia menyanyi hingga menangis. Dia menangis hingga teresak-esak.
    0
    Comments
    3 November, 2009
WordPress SEO fine-tune by Meta SEO Pack from Poradnik Webmastera