Simpang Perenang

Dari kotak jendela, pandangan diletakkan pada ufuk paling jauh, menampakkan lanskap sawah yang menghijau di hadapan

Warna-warna fajar muncul dengan sifat yang terlalu merinin di celah-celah gemawan yang bergerak perlahan

Sungguh, antisipasi itu yang dia mahukan dulu. Tetapi kini, hatinya  kian bening dan bangkar.

Dia sudah bosan memandang rutin yang sama, semakin bingar dan sirna

Serasa ingin menopang arah, yang dia nampak kini hanyalah pilar-pilar konkrit di tengah lautan urban

Kesesakan lalu lintas dan jerit bingit kenderaan yang menjotos di tarmak

Laung-marah manusia yang saling membakar dada sendiri dek tekanan Ringgit dari sekumpulan orang gila yang kerap beramai di kepala

Disharmoni sosial yang dia mahukan, riuh rendah yang dapat menghapus sakit dalam sepi ketenangan.

( sekarang sila baca dari bawah ke atas)

Haiku

Gemawan gundah

renik hujan memersik—

Alisnya basah.

Rindu

Rindu adalah angin yang menyelinap masuk

 dari celah-celah bingkai jendela.

Walaupun kau tutup dengan mata terkatup, rasa itu tetap hidup.

Iringan renta meniup guntur, bergetar di langit perasaan

tiada yang bisa kau lakukan selain mendakapnya dalam luka tertahan.

Lagipun,

Mana mungkin kita membiarkan gumpal-gebu gula kapas 

meleleh jatuh disentuh panas sebelum lidah merasa manis-manisnya. 

Bukankah?

Amanina Jabar, baru sahaja mendapat segulung ijazah dalam bidang Kejuruteraan Teknologi Kimia. Karya penulisannya pernah terbit di Cukaria, Iamlejen, Litzin Kerja Tangan Isu N dan juga di Selangor Kini dan Utusan Malaysia. Beliau juga penulis zine Semerdu Not-Not Jazz dan Kamu yang diterbitkan Oleh Delegasi Pujangga Pitas.