Mulut Merah

Mulut perempuan itu bertanah merah
dadanya sejahtera dan sabar
matanya mega senja; jujur bersandiwara
kerap kerongkong itu berdetak
memetik mentari pagi sambil lentik jarinya
memegang perkakas dapur secara cermat
senyum tertawa melihat aku menari telanjang
seperti karavan badut yang wujud dalam hatinya,
yang kabut- di hujungnya berombak cahaya
ada juga gerbang kota berkunci merah dan berduri
aku cabut yang tajam satu-satu;
dalam selubung tubuh dan fikiranku.

Ia pengalaman bernyawa, dengan hinggap
gigit, kucup dan pelukan bahunya.
dia jugalah yang sentiasa memeluk setiap gentarku.

Tubuhnya agamaku, kemudian aku takwil sekali lagi
dengan menafsir geluk gelangnya.

Wahai perempuanku, kau sumpahanku
sekaligus celakaku, sekaligus sialku,
sekaligus bahu yang aku dakapi pula

Bagaimana hendak kuleraikan,
penyihir itu sudah mati dengan serapahnya
tak bisa aku hidupkan kembali
untuk ku tahu serapah melerainya.

Lantas aku beredar mencari candi
benar, ada candi di rumahku.

Rumahku, seperti yang diketahui ramai saudara
ada perempuan gemersik tubuhnya, sinis godaannya
bermulut merah, lentik alis dan jemarinya.
senang, redup seperti candi.

Ketika masuk ke gerbangnya
aku menyapa tuhan, dan dia
tersenyum saja.

Mengucup

Kucupan pertamaku
benar-benar di keningmu
dan ia mengalir menjadi nyawa
menjadi akalku.

Kucupan keduaku
ketika ku kulum bibirmu
ia menderu jadi darahku,

kemudian kita menjadi belantara syurga
dalamnya kelibat dengus nafas
terdengar dalam pundakku
makhluk kusam menggeletek
pepohon renek kering menghijau.

Begitu belantara syurga.
rahsianya dalam kucupanku yang ketiga.

Ngeretek

Senang menyaksikan degup dada, degup urat hijaumu
oleh kerana aku hangat di rekahan bibir
ruah nafasmu bercakap berahi
alir deras darah sebagai ghairah di kamar
makin lama, makin naik ke mataku, menagih hidup
mulut kita haus mencari susu dan mata air
dan pakaian tak malu ketawa lantas sakarat
tanpa menghiraukan keresahan hari
mata kau tutup, bahu kau bawa, leher kau serah
dan rambut kecil menjadi permainan dan teka kata
hidungku sebagai anjing, dan jemariku menghurungmu
senyum nafasmu takal bahuku,
sebagai roda yang seturun dan senaik desahmu
– kau hela akhirnya sekujur ruhwi
dengan sejumlah hayat- sambil kelip matamu mengenyit suka
di antara jariku sudah siap kretek dicucuh tubuh
sedang asapnya nyusup ke dalam luhur canda seriusmu menjadi kota
telah ku jamah, ku takluk seluruhnya di hari yang seperti ini
di hari yang kau pinta aku jajahi, hari yang seperti ini

Zahid M. Naser, baru-baru ini telah menerbitkan kumpulan puisi pertama beliau bertajuk Berehat di Sisi Paus.