Di Negeri Hatimu, Aku adalah Christopher Columbus

i.

Suatu sore,
hujan turun dengan penuh kecemasan,
seusai senja,
tak ada yang lebih sungai,
— dari sebatang ingat yang deras

ii.

Ada laut pasang surut
dan tidal di perkarangan
pantai
namun gusarku
adalah ibu ombak segala

iii.

Rinduku, tanpa ketahuanmu
pernah tenggelam di sebuah laut yang bening
ia disapa ikan-ikan yang memandangnya pelik
tanyanya ; “Duhai rindu,
demi laut yang negerinya adalah penjelajahan
apa yang membuatmu tenggelam dan tak ingin bergerak:

Jawab rindu ; “Wahai tuan-tuan, ikan-ikan,
apa mungkin aku bergerak merenangi laut
sedang laut sendiri tak mampu menampung
kebesaran dan keberatan diriku”

iv.

Aku hanya
ingin karam
setelah senyummu
menjadi
pulau

2013

 

Dadamu Chapel Tua

Kita bertemu dalam comptoir kata-kata,
Engkau seperti sepucuk surat dari Roma,
Aku seperti pengantar pos yang kehilangan arah
Mengapa tidak engkau tunggu dulu sehingga lilin cintaku habis membakar peta bibirmu? Lihatlah di sini ada rumah bernama sendu: nanti ada orang yang membawa tanganmu dan mengajarkanmu Braille rindu-rindu dalam berahiku yang buta

Oh, seekor kupu-kupu

Entah-entah satu hari nanti kita akan ke Baitulmaqdis dan melahirkan banyak anak-anak pelangi di sana. Aku rela menjadi Ali yang mewarisimu dari seorang ayah yang mulia. Rumahmu kubina dari pelupuk keringat. Dan Sabtu akan datang kepada kita dengan basikal, kota-kota Palestina gemerlap dari corak matamu. Betapa aku suka membayangkan membawamu bersiar-siar ke seluruh negeri. Kita bercinta di kota Tuhan, dan kau nabi perempuanku.

Atau entah-entah suatu hari nanti kita akan bernikah di Italia. Kau memakai gaun putih dari bulu merpati. Sungai-sungai akan menjadi ais di tapak kakimu. Tidak ada kereta kahwin, tapi loceng-loceng gereja akan membawa kita kemana-mana. Cumbuilah aku, Fe, di tengah keramaian itu. Bintang ingin merakam kita menjadi satu lagi surah di dalam Zabur. Dadamu chapel tua, telah aku mati berkali-kali di salib rindumu.

2014

 

ن.ا

1) Kelmarin kita bertemu dalam mimpi
Kau memelukku erat; luka-lukaku tak lagi mengalir
Tembok yang menjadi perantaraan persahabatan roboh
berdiri menjadi tugu cinta abadi
Kita tak lagi malu berbahasa hati;
Aku ada untukmu, kau juga begitu

2) Hari-hari yang berlalu aku membacakan bahasa hatiku
Kau menjadi tukang menyulam kenangan rindu
Katamu, ini adalah hadiah untuk dikenang pada hari-hari tua
Semoga kita tak akan berderaian di bawah langit menua
Kau berkata

3) Hari ini, pagiku tak lagi menerima kucupan darimu
Aku ingin membelaimu sekali lagi sayang
Buat kali terakhir, aku ingin sekali merasa sentuhanmu
mendengar kata-katamu, tenggelam dalam ketawamu
Atau berpimpinan di bawah lampu-lampu pasar
seperti hari-hari yang kita pernah tempuh.

2016

 

Puisi Laut Alexandria

5000 nautical miles:
G Flat dalam sebuah nota Septet, mencipta jarak 5 jam
kita tertinggal pastel dan Modigliani
serta jejari Mozart di hujung sebuah piano;

kali ini lebih merdu dari Frans Liszt, cuba dengarkan: bunyi ombak – dan melodi tali Zither,
serta kepak kunang-kunang yang terhempas pada garis-garis yang terlalu jauh dalam laut,
mencipta hujan dan hutan

lalu dalam instrumental/ombak,
engkau menjelma
bak puluhan sahrawi yang
pulang dari bentangan
laut Alexandria, melewati bebatuan hijau
dan anak-anak pasir :: menyambut lambaian pulang matahari

O’Tuhan, kau mengilhamkan catatan
di atas cawan kertas kopi
serta sejambak senyuman merah
pada bibir terindah dalam dunia.

2016

 

Surat-surat

i.
pohon pine sedang mengakar
anggur-anggur terselit di dadamu
mulutku guyur seperti cawan malam
sedang nafsuku adalah serigala yang kan merengguknya

ii.
tidakkah kau melihat aku seperti esnada
tempat anggurmu tumbuh
hingga di jantungmu, wainku mengalir
merah dan meriah?

iii.
wahai jelitaku!
aku mendengarmu seperti gemersik biola
aku membaumu seperti semerbak narwastu
ataukah kau syurgaku?
wahai raihanku!

2014

 

Feer 2

Seseorang menceritakan
kepadaku bahawa pada satu hari
Tuhan telah menciptakan
Sebuah laut dimana
Manusia boleh membuang rindu
Ke dalamnya

Saban hari jutaan manusia bercinta
Berkumpul dan berdiri di pantainya
Membuang rindu dan perih getir
Masing-masing

Sementelah, mengikut cerita
Sesiapa yang terjatuh ke dalam
Laut tersebut pula
Akan merasai betapa perit
Dan terhimpitnya rasa sebuah rindu

Aku pernah kesana feer, jutaan kali

Pantainya cantik

Nanti akan kubawa kau
Dan humbankan kaukedalam sana

Moga-moga kau akan mengerti!

2013

 

Elham Rebel, seorang penyair muda Malaysia. Pernah menerbitkan zine puisi bertajuk Sirr.