KERANA DIGANGGU PRAM I

Minke
Minke
Minke
wajar kalau ada yang mahu
menyebut namamu berulang ribu, Minke.
Masakan tidak
zaman telah jauh beranjak
cahaya pun telah mampu membedah
karya kami malah makin rendah
ke langit tiada menjalar
ke tanah tiada mengakar

KERANA DIGANGGU PRAM II

Aku ingin menulis sepucuk surat cinta
untuk dialamatkan entah kepada siapa.
Moga kepada dia.
Tapi apakah kita sebenar-benarnya pernah ada
seperti aroma dari masa lalu
sentiasa menghimbau kenangan
tanpa pernah sungguh-sungguh pasti:
apa ia indah
apa ia manis
apa ia gundah
apa ia pedih. 

Tapi cukuplah ia begitu
(atau cukupkah?)
– Suatu karangan yang tak semena-mena
suatu impian untuk menjadi purba. 

DI KAFE CEMARA

Manik-manik hujan yang menerpa kaca kafe cemara
bagai sedang cuba mencuri masuk ke ruangan kita.
Apakah ia merasa gelap kopi ku ini lebih memukau dari kelam malam
atau ia sepertiku, mencari hangat pada dadamu
meski ia, sepertiku juga, tahu kehangatan itu sementara.

Namun ia – sekali lagi sepertiku – pasti tahu
kesementaraan bukan nescaya sia-sia
telah sering ia menunggang cahaya bulan, meminjam kilaunya
sebelum gugur ke bumi
Telah berkurun lama, mungkin seusia dunia
Di samping kafe cemara dan di mana-mana.

Al-Mustaqeem M. Radhi, seorang penulis dan penterjemah. Pernah memimpin majalah Siasah sebagai editor dan juga dijemput menyertai Iowa International Writing Programme pada tahun 2007.