Akhmatova

Masihkah kau ingat jalan-jalan St. Petersburg yang menggema
dengan kata-kata dari penamu? Ingatan tentang kesakitan, dan
hantu-hantu kesusasteraan yang menjadi suamimu.

Puisi-puisimu menjadi azab pembalasan, lahir dari proses alami
yang menggerunkan; bukan cerminan keindahan yang direka dari
bumbung kamarmu. Tidak juga kau menulis ayat-ayat yang ingin
didengari oleh patung-patung diktator gergasi di blok negaramu.

Mereka datang pada musim dingin, mahu membawamu pergi,
barangkali. Tetapi kau terlebih dahulu membakar kertas-kertas
tulisan yang disiapkan guna untuk melenyapkan bukti, dipenjara,
dibebaskan dan kemudian menulis semula untuk kami di hari
ini, yang juga penuh luka sepertimu; dari kedalaman yang lain.


Sepatu Merah

Tumit yang telanjang
mengingatkan aku kepada senjakala
yang menumpah cahaya emas
di belakang tubuhmu

Aku menanggalkan sepatu merahmu
dengan gementar yang menjulang;
Apakah ketakutanmu juga tertanam di bawah sana?
Katamu, mereka memandang dengan jelek
tubuhmu yang semakin kurus; anorexia dan darah yang dihisap
keluar dan tumpah hilang ke udara. Percaturan tangan-
tangan hamis yang sudah tak terbendung sarat hasadnya.

Berapa kali lagi kau akan memilih mereka
yang sudah jemu dengan wajahnya sendiri
untuk dipersembahkan kepada kita? Pesanmu;

“Berdiri di depan cermin, di depan waktu,
dan kasihanilah dirimu sendiri.”

Tetapi tak ada yang akan faham bahasa seumpama ini, sayang.
Semua terlalu khayal untuk menyangkut
harapan di lehermu yang semakin rapuh.

Tenagamu disedut oleh pertikaian antara
yang nyata dan yang terapung di dalam kepala.


Hafiz Hamzah
, wartawan dan penyair. Dua puisi ini diambil daripada kumpulan puisinya berjudul Malakalis yang memasuki senarai pendek Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2014.

Kumpulan puisi Malakalis boleh didapati dengan menghubungi 0123005070.