Surat Kecil untuk Cintaku

Cintaku, banyak hal hendak ku bicarakan
dari mana untuk ku mula
wahai penyala kalimatku, memberi maknanya
ini lagu nyanyianku, dan aku sendiri
esok, jika kertas mulai membuka halaman baru
dan aku terhiris durinya, dari beberapa huruf
maka janganlah pula kau berkata: Apa kena pemuda ini?
cahaya lampu kan leluasa
kamar malam kan menyanyi
surat-surat lama akan menjadi kehijauan
koma-koma yang ada akan mulai berterbangan
waktu itu jangan kau bertanya: Apa kena pemuda ini?
bercakap-cakap mengenaiku kepada jalanan dan muara sungai
kekacang almond dan bunga tulip
Oh maknanya dunia akan mengiringiku ke mana saja ku pergi?
Dan kenapa dia menyanyi lagu-lagu itu?
Nah, bintang sudah hilang
dan itu tidak pernah diwangikan wangianku
esok orang akan melihatku di setiap tulisannya
Dengan manis syarbat mulut mulus itu,
serta rambut yang menutup bahumu
pedulikan apa orang kan kata
kau hanya kan jadi hebat hanya kerana cintaku
dunia kan jadi apa jika kita tidak begini
dan jika matamu tidak begini, akan bagaimanakah pula dunia ini?


Surat Seorang Wanita Bodoh

(sebuah surat untuk seorang lelaki)

(1)

Tuan yang dihormati
ini adalah surat dari seorang wanita bodoh
seorang wanita sebelumku, menulis kepadamu?
Namaku? jangan fikir tentang nama-nama lagi.
baik Rania atau Zaynab
atau Hindun baik Haifa
hal yang paling merepek yang kita tanggung tuan–
adalah nama-nama kita.

(2)

Tuan,
Aku takut untuk ceritakan apa fikirku
Aku risau-jika apa yang ku lakukan–
syurga kan terbakar kojol
baris timurmu, wahai tuanku
telah menahan surat-surat biru
menahan mimpi-mimpi dari dada mulus seorang wanita
menggunakan penindasan, terhadap perasaan wanita
pisau digunakan
parang pun diacu-acukan
untuk bicara dengan wanita
dan ia telah memancung segala musim semi dan keghairahan
serta memenggal jalin rambut mereka
timurmu, tuan,
sebenarnya telah melahirkan mahkota timurnya
dari rangka-rangka wanita

(3)

Jangan marah padaku, tuan
jika tulisanku tidak cerdik
kerana ketika ku menulis parang sudah di belakangku
di pintuku saja, penuh angin hitam dan salak rengusan anjing
tuan!
‘Antar el Abyss benar-benar di balik pintuku
dia akan memancungku
jika dia melihat surat ini
kepalaku akan dipotong
jika aku bercakap mengenai derita deraku
kepalaku akan dipenggal
jika dia melihat bajuku yang terang benderang
Timurmu, wahai tuanku
akan mengepung wanita dengan tombak-tombak
dan timurmu, wahai tuanku
telah memilih hanya lelaki untuk jadi nabi
dan menguburkan wanita bersama rundung debuan

(4)

Jangan pula kau merasa terganggu!
wahai tuan yang ku hormati, dari baris-baris ini
jangan kau rasa terganggu!
jika ku menyatakan ketidak selesaanku yang ditahan berabad lamanya
jika ku buka hijab kesedaranku
jika ku lari dari sini
dari kubah Harem di istana-istana
dan jika ku memberontak dari maut
dari kuburku, dari asal-usulku
dan dari raksasa penyembelih..

Jangan kau terganggu, wahai tuan
jika ku buka apa perasaanku
kepada seorang lelaki timur
ia bukan berkaitan puisi dan perasaan
lelaki timur–maaf atas kekasaranku–tidak faham akan
wanita
hanya memahami apa di bawah selimutnya.

(5)

Maafkanku tuan, jika aku telah menyerang
daulah lelaki
kerana sastera itu tentulah
hanya sastera lelaki
dan cinta memang selalu diperuntukkan
untuk hanya lelaki
dan seks juga kan selalu
hanya jadi dadah terjual untuk lelaki,

kenyanyukan cerita dongeng, kebebasan untuk wanita di negara kami
kerana tiada apa yang dipanggil bebas
melainkan kebebasan lelaki.

Tuan,
cakaplah apa yang kau hendak. kerana aku tidak lagi peduli
cetek… bodoh… gila… berfikiran mudah
aku tidak lagi peduli
kerana wanita yang menulis tentang apa yang dia fikir
pada akal lelaki akan dipanggil
wanita bodoh.
dan bukankah sudah ku katakan lagi dari awal
bahawa aku memang wanita bodoh?


Terjemahan Zahid M Naser dari bahasa arab dua sajak berjudul ‘Risalat Hubb el-Saghirah’ dan Imra’at Hamqaa’ oleh penyair Nizar Taufiq Qabbani(1923-1998), yang berasal dari Syria. Nizar pernah menjadi diplomat sewaktu hayatnya, namun lebih dikenali sebagai seorang penyair romantis, erotisme dan banyak mengkritik faham fanatik keagamaan. Beliau juga terkenal sebagai pejuang wanita, dan nasionalis. Nizar Qabbani telah menghasilkan lebih dari 34 antologi sajak dari 1948 sehingga 1998, tahun kematiannya.