Catan dinding Yusoff Gajah © Ammar Gazali
Catan dinding Yusoff Gajah       © Ammar Gazali

Frank Yehuda Namanya

Gajah itu namanya Mister Frank
beragama samawiah.
menunggu seorang Messiah
di tanduknya penuh luka semalam
berlawan jantan berwarna hitam
berebut betina rupawan, Gajah Siam
bernama Elissa. Dari ibunya, ada darah Arab
ibunya selalu menari-nari bagai api dari lilin bernyala
mengikut rentak lagu timur  el-Atrash.

“Di dadaku ada rembulan
kau umurku, kau hayatku
dalam asyik yang hujan
menaburkan minuman perindu”

“dan asyik itu timbullah syarab
diberi nama oleh Hamzah
memabukkan peri beradab
kepada tuhanlah berzamalah”

Begitulah lagu-lagu yang dinyanyi
oleh ibunya. Seorang penyanyi juga penari
bergoyang-goyang di malam harinya bersolat
berselawat mencari bebintang yang membawa rahmat

Tatkala menangnya Mister Frank
mahulah dia meraih Elissa;
bila saat mahu dicium saja
Elissa tiba-tiba mati.
nah ini misteri dan mistik.
di dunia bernama Mesir sendiri.

 

Sejarah Elissa

rupanya Elissa itu punya cerita
seperti diceritakan oleh ibunya berbelalai besar-dan bertahi lalat
Mister Frank mendengar dengan minuman mabuk
terkenangkan Elissa- ibu Elissa simpati

Elissa adalah bisul pada bunga mediterranean
meledakkan fikiran seorang sasterawan
yang mencari kisah-kisah baru
tak terjangkau di akal fikiran.

dan bila dia menari
tepukan berahi
akan menjalari dewan kolesium di Iskandariah
pelayar-pelayar mediterranean
menikmati menghilangkan resah.

dari kecil mengadu nasib pada langit
di tangannya, ada tatu.
“‘Uyuun Cleopatra. Sahar el-layaal”

bila ibu Melissa mengucapkan kata-kata itu
sifat gajahnya pun datang-menjadi gila.
naik minyak.

 

Ilham Mister Frank

Mister Frank Yehuda. Bukanlah rasis, tetapi bercinta
dia hidup dalam negara aneh-abnormal
tetapi perjalanan ke Mesir yang mistik
berlawan dengan gajah-gajah yang lain
menumbuhkan lebih banyak kebodohan dan keganjilan
dan itu mengubah dirinya.

melihat upacara kematian itu
melihat Elissa, revolusi yang kandas
dalam Kafe Karnak, di kerusi malas
terhenyak di dalam dadanya sehelai kertas
yang kemudian menjadi puluhan kertas

tertaip di atas meja
buat tatapan dan ratapan
sehingga esoknya, Mister Frank
dengan telinga capangnya beruban
menaiki satu kapal
menuju ke Majapahit pula
ataupun ke Athens.
mencari Elissa yang baharu

buat lahir lagi kertas
di dalam dadanya.
itulah Mister Frank Yehuda.

Ogos 2014

Zahid M. Naser, pernah menetap di Mesir sebagai seorang mahasiswa.