Tidak sering kita temui sebuah band yang kesemua ahlinya boleh mencipta lagu, menulis lirik dan menjadi vokalis untuk lagu yang mereka cipta. Kerana itu sahaja membuatkan Sore bukan sebuah band yang biasa atau adakah Sore bukan sama sekali sebuah band tetapi lebih kepada satu perkumpulan pemusik yang masing-masing punyai bakat melebihi sekadar bermain alat musik seperti band tipikal.

Setiap daripada mereka adalah komposer, penulis lirik dan musisi. Mereka boleh memilih untuk bebas menghasilkan karya sendirian atau berkumpulan. Masing-masing adalah autonomi yang bebas yang boleh bergabung atas nama sebuah band atau melakukan penerokaan kreatif secara peribadi. Tidak seperti segelintir band, mereka tidak perlu kepada sebuah gerak teratur untuk memberi limelight misalnya kepada vokalis  hanya kerana kebetulan dia itu vokalis dan memiliki rupa untuk menarik peminat, sehingga perlu untuk anggota-anggota lain berselindung dan tidak terlalu menonjol.

Itu bukanlah Sore. Berikan apa sahaja label kepada mereka, indie, tidak arus perdana atau sebagainya tidak menyusutkan hakikat bahawa mereka adalah generasi baru pemusik Indonesia yang berusaha keras menghasilkan musik yang segar. Dari satu sisi adjektif ‘Indonesia’ itu semu belaka, hanya memberi konteks rujukan kenegaraan, tempat mereka membesar dan berkarya di situ.

Kerana jika didengar dari musik yang digarap, seperti yang didengungkan moyang mereka pemyair Chairil Anwar dalam Surat Kepercayaan Gelanggang, mereka adalah “…ahli waris yang sah dari kebudayaan dunia…” Jika anda membaca ulasan dua buah album mereka Centralismo dan Ports of Lima, akan terkesan bahawa ramai pengulas sulit untuk memberi definasi terhadap Sore. Sedikit eksperimental, sedikit avant-garde, sedikit retro pop, sedikit groovy, sedikit jazzy, sedikit The Beatles, sedikit Indonesiana dekad 70an, sedikit rock, sedikit chamber pop, sedikit psychadelic, sedikit ambient, sedikit runut bunyi filem…

…dan kebudayaan ini kami teruskan dengan cara kami sendiri.” Sambungan yang melengkapi kutipan di atas adalah semangat yang ada dalam musik Sore. Apa yang membezakan mereka adalah mereka tidak perlu gegabah untuk menegaskan genre musik seperti mana band-band yang lain yang akhirnya terperangkap sendiri dalam kesempitan genre itu atau hanya mengulang klise-klise genre tertentu. Ada usaha keras untuk mereka menggali kebudayaan musik sendiri, mendengar dengan baik musik tradisi, musik pop Indonesia dari dekad 50, 60 dan 70an dan juga musik luar seluruh dunia. Dalam masa yang sama juga meneroka penggunaan alatan musik vintage seperti vibrafon, mellotron dan variasi horn. Gabungan ini yang melahirkan musik Sore, kalau mungkin boleh dikatakan adalah hasil dari proses ‘the anxiety of influence‘ seperti yang diungkapkan oleh Harold Bloom.

Begitu juga dari aspek lirik. Seperti dinyatakan Ade Paloh, mereka dipengaruhi kepuisian Indonesia dekad 70an yang agak surreal dan metaforikal tetapi menarik kerana padanan katanya yang ganjil. Sebagai misalan lagu Vrijeman memberikan  ‘preman kudisan’, ‘melupakan neraca sang kudrat’ dan ‘melepas semua tabu fana’. Juga lagu Merintih Perih yang ditulis Reza, ‘Saling tindih-menindih, kerap kali mendidih’. dan Ernestito, ‘kancingku mulai beku’. Pun begitu tidak semua lagu Sore gelap liriknya. Silly Little Things, Karolina dan Etalase misalnya. Etalase adalah lagu yang ditulis dan dinyanyikan pemain dramnya, Bembi, menceritakan tetang persahabatan. Ketika konsert di KL tempoh hari, hadirin terpegun melihan Bembi sambil memukul dram menyanyikan lagu itu.

Kepelbagaian tema dalam lirik dan penerokaan bahasa digabungkan dengan musik yang segar melengkapkan Sore. Jikalau Efek Rumah Kaca, sebuah band dari Indonesia juga, sebagai model yang baik dalam penulisan lirik yang jelas kesedaran politiknya tanpa mengorbankan aspek unggul sebuah lagu pop, Sore pula lebih liar. Setiap lagu, setiap lirik memberi kesan berbeza. Seperti membaca antalogi puisi Chairil Anwar. Dari soal cinta, persahabatan, ketidakadilan, harapan dan juga ketuhanan. Keangkuhanku misalnya adalah sebuah pengakuan kepada yang Maha Kuasa. Kata-kata yang dipilih adalah begitu langsung seperti doa di malam yang sunyi.

Kalaupun perlu dibuat perbandingan, ikhtiar Sore untuk melahirkan musik yang segar  adalah serupa dengan apa yang pernah ditonjolkan oleh band besar seperti Queen, Radiohead dan yang terkini seperti The Last Shadow Puppets–gabungan Alex Turner dari Artic Monkeys dan Miles Kane bekas anggota The Rascals. Mereka ini tidak memutuskan diri mereka dari tradisi musik, dengan sedar mereka menyelam ke dalam lautan dalam itu untuk mengutip lalu menghadam yang baik dan kemudian menghasilkan karya yang baharu.