Aku ingin nyanyikan lagu
Buat orang-orang yang tertindas
Hidup di alam bebas
Dengan jiwa yang terpapas
Dengan jiwa yang terpapas

Kenapa harus takut pada matahari
Kepalkan tangan dan halau setiap panasnya
Kenapa harus takut pada malam hari
Nyalakan api dalam hati
Usir segala kelamnya

Di lorong- lorong jalan
Di kolong- kolong jembatan
Di kaki-kaki lima
Di bawah menara
Kau masih mendekap derita
Kau masih mendekap derita

Aku ingin nyanyikan lagu
Buat kaum-kaum yang terbuang
Kehilangan semangat juang
Terlena dalam mimpi panjang
Di tengah hidup yang bimbang

Aku ingin nyanyikan lagu
Tanpa kemiskinan dan kemunafikan
Tanpa air mata dan kesengsaraan
Agar dapat melihat surga
Agar dapat melihat surga

 

Lagu ini dinyanyi oleh pengamen cilik jalanan di Jl Jaksa, ketika aku sedang melepak di sebuah restoran – KL Village Kopitiam. Hampir tiap malam aku ke sana, dan hampir setiap malam aku panggil tiga orang anak kecil ini dan minta mereka nyanyikan. Suara mereka memang bagus.

Tapi yang membuat aku lebih tertarik adalah korus yang membawa persoalan; kenapa harus takut pada matahari? Ia benar-benar memberi semangat baru, tambah lagi dengan nyanyian oleh anak-anak kecil. Aku rasa mereka seperti menyindir!

Tinggal setelah hampir 3 minggu di Jakarta ini, aku merasakan bahawa ada suatu hal yang tidak kena dengan negara ini. Lihat sahaja lirik lagu yang dinyanyikan oleh anak-anak itu. Ia memberi seribu gambaran bahawa masih ada ramai yang miskin, terbuang, hidupnya melarat, pokoknya mereka hidup serba susah di negara ini.

Realitinya juga memang begitu. Tukang ojek, tukang bakso, tukang ketoprak dan lain-lain bersepah-sepah di sepanjang jalan kerana tidak punya kerjaan.

Tiap malam juga, dari umur anak kecil hingga yang sudah tua keluar mencari wang dengan apa saja cara sekalipun termasuk menjadi pengamen jalanan seperti anak yang menyanyi lagu di atas. Lihat saja bagaimana kotor dan comot mereka ini, sudah dapat kita nilai bagaimana melarat hidup mereka.

Menjadi persoalan kepada diri sendiri kerana Indonesia adalah sebuah negara yang sangat diagungkan kerana demokrasinya. Memang sejak aku dibangku sekolah juga, aku memandang tinggi negara ini. Bukan hanya kerana latar kemerdekaannya yang diperoleh melalui perlawanan, tetapi juga kerana demokrasi, keterbukaan dan kebebasan serta nilai budaya yang tinggi di sini.

Mengapa demokrasi tidak memberi kesenangan buat rakyat Indonesia?

Secara teoritikal, bukankah demokrasi itu akan memberi peluang kepada kekuasaan yang bakal mencipta dasar-dasar serta undang-undang yang lebih berpihak kepada rakyat, bebas daripada salahguna kuasa dan korupsi, serta memberi perlindungan dan jaminan keamanan buat masyarakat? Hal ini benar-benar menginjak fikiran untuk terus memerhati dan mencari solusi.

Aku juga turut merasai masalah ini. Aku juga turut dihambat oleh masalah ekonomi yang melanda masyarakat di sini. Memang kos hidup di sini jauh lebih tinggi dari Kuala Lumpur. Segalanya di sini adalah tergantung kepada nilai rupiah yang kita punya dalam saku dan akaun bank.

Minggu lalu, aku menyambut beberapa teman daripada Kuala Lumpur yang datang ke sini. Seperti biasa aku menyambut mereka seperti tetamu. Bawa ke tempat makan, tidak kira lah untuk makan siang, makan malam atau minum petang.

Tapi ada di antara mereka yang aku lihat tidak senang. Katanya makan kita mewah.

Aku kemudian jelaskan. Memang tinggal di Jakarta ini kita punya cuma dua pilihan. Sama ada makan di restoran atau di pinggir jalan. Cuma itu pilihan yang kita ada.

Jika di restoran memang kelihatan jauh lebih mewah berbanding makan di pinggir jalan. Maka aku tidak punya pilihan lain selain membawa mereka sebagai tetamu untuk makan di restoran.

Begitu juga dengan sepanjang pemerhatian aku tentang perjalanan politik di sini. Segalanya dapat diselesaikan jika punya wang. Termasuk juga jika ditahan di penjara. Tidak hairanlah suatu masa dahulu, ramai yang mengatakan bahawa Tommy Suharto senang dan mewah tinggal di Rutan Nusa Kembangan.

Masalah ini sudah terlalu mengakar. Bukan hanya politisi, tetapi sehingga anak muda mahasiswa di sini. Demonstrasi dan pergerakan mereka juga tinggal bergantung kepada nilai biaya yang mereka peroleh. Mereka kelihatan benar-benar dihambat oleh masalah ekonomi.

Jurang miskin-kaya terlalu luas di negara ini, sementara golongan menengah itu vakum. Yang kaya akan terus kaya dan yang miskin akan tetap di dalam lingkaran kemiskinan. Itulah hanya dua pilihan yang terus menghambat sesiapa sahaja yang hadir ke negara yang bernama Indonesia.

Maka lebih enak masyarakat dan bermain politik di Malaysia. Permainannya masih dengan prinsip dan idealisme. Turun demonstrasi masih dengan semangat tanpa peroleh biaya sesiapa. Biar memang ada segelintir yang masih korupsi, tapi dengan idealisme dan prinsip itu masih mampu kita melawan agar tidak membarah.

Memang di Malaysia jauh lebih enak, kerana kita punya banyak pilihan, tidak hanya dua.

 

Hilman Idham, aktivis dan mantan mahasiswa Sains Politik UKM yang kini sedang menimba pengalaman di Indonesia sebagai Staff Khusus Sekretari-Jeneral Partai, Anggota Komisi I dan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI).

 

 

 

 

 

Hilman Idham politik

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Cancel Kirim Ulasan