Sekarang musim Pilihan Raya Kampus. Keriuhannya dapat dibaca di pelbagai medium berita, termasuk ruang jaringan sosial Facebook.

Beberapa tahun lalu saya pernah terlibat dalam apa yang dipanggil Politik Kampus. Pengalaman terhad dalam realiti politik itu telah mengajar saya banyak perkara. Dari satu sudut, saya melihat Pilihan Raya Kampus tidak memberi banyak makna kepada retorika ‘latihan kepada pemimpin masa hadapan’. Dari sisi lain pula ia mengajar banyak realiti yang perlu didepani untuk mengangkat maruah kehidupan manusia seluruhnya.

Sempena musim Pilihan Raya Kampus kali ini, saya menyediakan masa untuk menonton satu filem Indonesia: Gie. Filem ini mengisahkan sosok seorang aktivis mahasiswa Universiti Indonesia (UI) pada tahun 1960-an bernama Soe Hok Gie.

Sebenarnya nama Soe Hok Gie ini kali pertama saya dengar dari Fathi Aris Omar beberapa tahun lalu, ketika saya masih di kampus. Bagaimanapun, hanya baru-baru ini saya sempat menonton dan mula membaca tulisannya yang dihimpun sejak tahun 1970 sebelum dicetak pada tahun 1983 – lebih kurang setahun selepas kelahiran saya – dengan tajuk Catatan Sang Demonstran. Tulisan Gie yang dihimpun itu bermula Disember 1959 sehingga 8 Disember 1969, sebelum dia meninggal pada 16 Disember 1969 semasa melakukan kegiatan kegemarannya di kampus – sama seperti saya – mendaki gunung.

Mungkin Gie terdorong dengan kata Walt Whitman yang dikutip dalam catatannya: “Kini aku melihat rahsia dalam membentuk seorang manusia terbaik. Ia mesti dibesarkan dalam udara bebas serta makan dan tidur dengan alam”. Sebenarnya Gie ada menjelaskan sebab kegemarannya mendaki gunung dengan ungkapan “Kami jelaskan apa sebenarnya tujuan kami. Kami katakan bahwa kami adalah manusia-manusia yang tidak percaya pada slogan. Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung.”

Ya, beliau meninggal muda dek keracunan gas dari kawah Mahameru semasa ekspedisi pendakian, sehari sebelum menyambut ulang tahun kelahirannya ke-27 sambil melihat matahari terbit dari puncak Gunung Semeru setinggi 3,442 dari paras laut. Menurut catatan, tulisannya yang terakhir ialah pada 10 Disember 1969 tetapi itu tidak dimasukkan bersama dalam buku yang dibaca saya – Catatan Seorang Demonstran.

Juga dinyatakan, sebab kenapa buku tersebut mengambil masa yang lama untuk diterbitkan ialah kerana naskah asal yang dikumpul dan diedar untuk semakan ‘hilang’ pada tahun 1972 dan sebahagiannya tidak ditemukan semula menjadikan ada bahagian tertentu tidak lengkap.

Gie lahir pada tanggal 17 Disember 1942, ketika Perang tengah berkecamuk di Pasifik (seperti yang ditulisnya sendiri), beberapa tahun sebelum perjuangan untuk kemerdekaan negara Indonesia itu berhasil. Indonesia telah ratusan tahun berjuang untuk merdeka daripada kolonialisme Belanda sejak 1602, sebelum penyerahan kuasa kepada Jepun pada 1942 sehingga mereka berundur pada Ogos 1945 selepas tewas dalam Perang Dunia Kedua. Kemudian, Panitia Proklamasi Kemerdekaan Indonesia (PPKI) mengisytiharkan Proklamasi Kemerdekaan negara Republik itu.

Latar yang membentuk keprihatinan Gie seperti yang tercatat dalam semua tulisannya telah bermula di zaman persekolahan pada era pemerintahan Orde Lama di bawah Sukarno, hinggalah kepada pemerintahan Orde Baru di bawah Suharto. Waktu itu kediktatoran dalam politik Indonesia dianggap perlu. Istilah yang dipakai ialah demokrasi terpimpin.

Gie, mahasiswa jurusan Sejarah di Fakulti Sastera antara tahun 1962 hingga akhir hayatnya ikut bergelut dalam pertembungan intelektual antara pendokong dan penentang Soekarno. Bagaimanapun, beliau tidak aktif dalam Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI), kumpulan mahasiswa yang menjadi penggerak utama Angkatan ’66 yang popular dengan Manifesto Kebudayaan 1963, manifesto yang dilarang baca oleh Soekarno semasa Pidato Kenegaraan pada tahun 1964.

Jiwa memberontak Gie ada diungkap dalam catatan dan disebut dalam filem tersebut. Ternyata, Gie tidak dapat menerima sikap pengajarnya yang tidak sedia dikritik. Beliau menulis: “Guru yang tak tahan kritik boleh masuk keranjang sampah. Guru bukan Dewa dan selalu benar, dan murid bukan kerbau.” Memang, pemerhatian kehidupan dicatatkan oleh Gie sejak tahun 1957, ketika usianya baru sekitar 14 tahun!

Selain itu, Nicholas Saputra yang melakonkan wataknya ketika di universiti dalam filem tersebut ternyata kagum kerana mendapati Gie telah membiasakan dirinya membaca pelbagai buku penting sejak usia mudanya. Kebiasaan ini ada ditonjolkan dalam filem tersebut. Apakah yang mendorongnya? Apakah memang generasi muda pasca kemerdekaan itu jiwanya memang sangat besar untuk mengangkat maruah bangsa? Mungkin, sebagaimana kata Gie sendiri: “Hidup terlalu singkat untuk dilewatkan, carilah kesibukan untuk hidup, atau sibuklah untuk mati.”

Namun, jiwa Gie tetap terus memberontak. Kesalnya bertambah saat melihat sikap sebahagian Angkatan ‘66 yang disifatkannya mula tunduk kepada kekuasaan. Pada Gie lebih baik mati dalam pengasingan daripada tunduk kepada kemunafikan. Gie mungkin menyerang keras lewat tulisannya di pelbagai media di Indonesia pada waktu itu.

Ini telah menjemput sejumlah ancaman tersendiri termasuklah seperti yang dicatat oleh abangnya Arief Budiman atau nama sebenarnya Soe Hok Djin dalam catatan renungan pengalamannya bersama si adik. Menurutnya, pernah ada surat dihantar kepadanya dengan kata makian dan ada yang menulis “Cina yang tidak tahu diri, sebaiknya pulang saja ke negerimu saja”. Tentangan terhadapnya telah menyebabkan ibunya bertanya “Gie, untuk apa semuanya ini? Kamu hanya mencari musuh saja, tidak mendapat wang.” Kepada ibunya, Gie hanya tersenyum dan berkata ianya sukar difahami.

Memang, Gie selalu berasa sunyi; kesunyian sampai membuatkan Gie merasa hampir putus asa. Beberapa waktu yang akhir dapat diingat oleh abangnya, Gie berkata: “Akhir-akhir ini saya selalu berfikir, apa gunanya semua yang saya lakukan ini. Saya menulis, melakukan kritik kepada semua orang yang saya anggap tidak benar dan yang sejenisnya lagi. Makin lama makin banyak musuh saya dan makin sedikit orang yang mengerti saya. Dan kritik-kritik saya tidak mengubah keadaan. Jadi apa sebenarnya yang saya lakukan? Saya ingin menolong rakyat kecil yang tertindas, tapi kalau keadaan tidak berubah, apa gunanya kritik-kritik saya. Apa ini bukan semacam onani yang konyol? Kadang-kadang saya merasa sungguh-sungguh kesepian.” Mungkin juga kerana itu Gie senang mengutip kata dari filasuf Yunani yang tidak dinyatakan namanya: “Nasib terbaik adalah tidak pernah dilahirkan. Yang kedua dilahirkan tetapi mati muda. Dan yang tersial ialah (ketika) berumur tua. Berbahagialah mereka yang mati muda. Mahluk kecil kembalilah dari tiada ke tiada. Berbahagialah dalam ketiadaanmu.”

Namun, kerana keyakinannya bahawa untuk tidak menerima bahawa hidup ini tidak ada apa yang perlu diperjuangkan telah mendorongnya menegaskan sikap. “Kita, generasi kita ditugaskan memberantas generasi tua yang mengacau. Generasi kita yang menjadi hakim atas mereka yang dituduh koruptor-koruptor tua, seperti… kitalah yang dijadikan generasi yang akan memakmurkan Indonesia” tegasnya.

Gie tidak apologetik mengungkapkan kritikan kepada generasi yang disebutnya sebagai “yang berkuasa…dibesarkan di zaman Hindia Belanda…Soekarno, Hatta, Sjhahrir, Ali dan sebagainya…”. Bahkan dalam satu kenyaatan lain, Gie menegaskan “Mereka generasi tua… semuanya pemimpin-pemimpin yang harus ditembak di lapangan Banteng!” Yang jelas, Gie tidak sukakan sikap pemerintah yang terus mengambil mudah penderitaan rakyat dengan terus bersenang-lenang.

Saya fikir ada beberapa bahagian daripada pengalaman Gie ini baik untuk dilihat sebagai pelajaran berharga oleh mahasiswa tempatan, baik yang mahu digelar aktivis atau tidak kisah dengan gelar itu. Pertama, mahasiswa harus sedar bahawa mereka adalah unit-unit kecil berhubung dengan urusan kenegaraan yang lebih besar. Dengan pendedahan terhadap ilmu tinggi, mahasiswa harus mampu memastikan upaya kritis dalam diri sentiasa bertambah, khususnya terhadap apa yang disebut kekuasaan di pelbagai peringkat. Kedua, sambil mahasiswa memilih bidang pengkhususan atau lapangan hobi untuk disalurkan jiwa, masa, tenaga dan harta benda; adalah tidak wajar mahasiswa melepaskan urusan kenegaraan untuk diuruskan oleh pihak lain, khususnya orang politik. Dengan hakikat bahawa orang politik itu tidak tahu semuanya dan mahasiswa terdedah kepada ilmu tinggi, suara mahasiswa yang kritis berdasarkan ilmu tinggi tersebut harus dimajukan supaya tidak ada sikap ambil mudah dalam urusan kenegaraan. Ketiga, terlepas apa pun realiti politik yang ada, mahasiswa harus berani mengambil sikap bebas berbanding hanya dua pilihan – idealis atau apati. Sambil kita mungkin punya kecenderungan politik tertentu, kita harus berani membincangkan seluruh isu masyarakat di luar kerangka yang ditentukan oleh para penggerak politik kepartian. Selain itu, saya harap akan ada mahasiswa yang ikut mengambil bahagian – sama ada dari jauh atau dekat – akan membuat catatan objektif tentang pemerhatiannya terhadap Pilihan Raya Kampus. Ini penting sebagai satu produk sejarah dan lebih mudah dengan adanya kemudahan teknologi baru seperti blog dan e-mel.

Sebenarnya, saya tidak gemar mengangkat tokoh tertentu untuk menjelaskan kehebatan gerakan mahasiswa. Bagaimanapun, saya yakin penggerak aktivisme mahasiswa itu mempunyai kisah mereka sendiri tentang peranan masing-masing di samping individu yang berpengaruh atau paling tidak berupaya memimpin fikiran dan tindakan yang diambil mereka.

Sebagaimana Gie, sebuah buku biografinya telah ditulis oleh John Maxwell dan diterbitkan oleh Universiti Kebangsaan Australia pada tahun 1997, puluhan tahun selepas zamannya. Dalam komentarnya, John Maxwell berkongsi pandangan jujur tentang kenapa sosok Gie kelihatan menonjol. Beliau berkata: “Gie hanya seorang mahasiswa dengan latar belakang yang tidak terlalu hebat. Tapi dia punya kemahuan melibatkan diri dalam pergerakan. Dia selalu ingin tahu apa yang terjadi dengan bangsanya. Walaupun meninggal dalam usia muda, dia meninggalkan banyak tulisan. Di antaranya berupa catatan harian dan artikel yang dipublikasikan di koran – koran nasional”. Ringkas dan padat.

Seterusnya, ungkapan Harsja W. Bachtiar, pensyarah yang selalu menjadi rakan diskusi Gie dulunya menarik untuk direnung. Menurutnya “… di tengah pertentangan politik, agama dan kepentingan golongan, dia (merujuk kepada Gie) tetap berdiri teguh dengan prinsip kemanusiaan dan keadilan serta jujur dan berani menyampaikan kritik dan pandangannya atas dasar prinsip-prinsip itu demi kemajuan bangsa”. Apa yang penting ialah catatan-catatan Gie ini dapat dilihat sebagai satu luahan pemikiran dan perasaan pemuda dan mahasiswa di zaman mereka hidup.

Mereka mungkin tidak selalu benar tetapi yang penting ialah mereka selalu jujur dengan fikiran dan perasaan sendiri. Meskipun Gie selalu berasa sunyi dan tidak difahami, ternyata sebaik saja ramai mengetahui dia meninggal, mereka menangis dan memberi hormat kepadanya untuk keberanian menyatakan sikap bagi pihak mereka yang selalu takut menyatakannya secara terbuka kepada sang pemerintah.

Saya berharap satu hari nanti akan dapat menemukan sejumlah tulisan Gie yang lain daripada Lantera Merah dan Catatan Seorang Demonstran seperti Zaman Peralihan dan Orang-Orang di Simpang Kiri Jalan untuk lebih memahami sosok unik bernama Soe Hok Gie ini, yang didokong tanpa suara.

Amin Ahmad, 29 ialah mantan Naib Yang Dipertua, Majlis Perwakilan Pelajar (MPP), Universiti Putra Malaysia (UPM

Amin Ahmad dan murid bukan kerbau.” Fathi Aris Omar Filem Indonesia Mahasiswa Nicholas Saputra Soe Hok Gie Universiti Walt Whitman

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Cancel Kirim Ulasan

  1. Amin Ahmad telah hampir memcahkan ruyung stigma hubungan antara politisi tua dan anak muda dalam artikel ini yang memetik: ” Kita, generasi kita yang ditugaskan memberantas generasi tua yang mengacau…”. apakah Kesemua partai politik di tanahair Malaysia punya politisi-politisi tua yang mengacau? ini cuma hipothesis biasa saja…