Pemimpin pro-demokrasi Burma, Aung San Suu Kyi mengatakan bahawa gerakannya dan junta tentera negara itu perlu berkompromi dalam usaha untuk membina sebuah negara demokrasi Myanmar (Burma).

Aung San Suu Kyi memberi komen itu dalam wawancara telefon dengan Takeshi Fujitani dari The Asahi Shimbun pada hari Rabu dari rumahnya di Yangon (Rangoon).

Aung San Suu Kyi menyatakan bahawa dia bersedia untuk mengambil sikap yang lebih fleksibel pada isu-isu masa lalu yang telah membawa kepada konfrontasi dengan junta tentera, termasuk menolak untuk membolehkan keputusan pilihan raya tahun 1990 diterima dan Perlembagaan baru yang diterapkan oleh junta.

“Jika seseorang percaya pada dialog, dia juga harus percaya pada kompromi,” kata Aung San Suu Kyi.

Wawancara itu berlaku selepas 11 hari Aung San Suu Kyi dibebaskan daripada tahanan rumah.

“Selama lebih kurang 10 hari terakhir sejak saya dibebaskan, telah menjadi sangat jelas bahawa orang benar-benar inginkan perubahan,” katanya.

Beliau mengatakan junta tentera telah mengakui bahawa perlu sekurang-kurangnya memaparkan secara luaran bahawa mereka bergerak menuju demokrasi. Pilihanraya baru-baru ini, walaupun mereka dikritik kerana tidak adil, menunjukkan pengiktirafan itu.

Ketika ditanya tentang perpecahan dalam gerakan pro-demokrasi sebelum pilihan raya itu, Aung San Suu Kyi mengatakan dia komited untuk berkerjasama.

“Jika anda percaya pada demokrasi, anda harus menerima adanya kepelbagaian,” katanya. “Kita perlu cuba untuk mewujudkan lembaga-lembaga demokrasi dan amalan demokrasi, yang akan membolehkan kita untuk tidak bersetuju tanpa mengganggu perjalanan seluruh negara.”

Ditanya tentang hubungan dengan negara-negara lain, Aung San Suu Kyi mengatakan dia akan melakukan dialog yang lebih baik dengan China dan India, jiran Myanmar yang kuat.

Dia mengatakan juga akan perlu untuk menilai kesan sekatan ekonomi yang dipaksakan oleh Barat, dan perlu ada usaha untuk menyemak semula sekatan itu.

Dia mengatakan bahawa masyarakat Jepun lebih menyokong gerakan demokrasi di Myanmar daripada kerajaan mereka. “Kami sentiasa berfikir bahawa kerajaan Jepun dapat memberikan sumbangan lebih,” katanya.

Beliau berkata bahawa beliau telah memohon kepada kerajaan Myanmar untuk izin mengakses Internet dari rumahnya. Katanya beliau ingin menggunakan Facebook untuk berhubung dengan orang-orang muda di seluruh dunia. Ini adalah teks penuh wawancara tersebut:

Soalan: Kamu dapat menemui anak kamu. Pada masa yang sama, ada 2,000 orang yang ditahan dan tidak mempunyai akses kepada keluarga mereka. Bolehkah anda berkongsi pemikiran anda pada situasi yang dihadapi oleh mereka itu?

Jawapan: Saya sangat senang bahawa anda mengajukan soalan ini. Ini adalah tepat apa yang ingin saya katakan. Saya sangat menghargai fakta bahawa pihak berkuasa mengeluarkan visa untuk anak saya supaya dia boleh datang menemui saya, dan saya ingin mereka untuk melakukan segala sesuatu yang mereka boleh untuk membuatnya mungkin bagi semua keluarga yang telah terpisah kerana penangkapan ahli keluarga untuk dapat berkumpul kembali dengan gembira.

S: Bagaimana perasaan anda tentang generasi muda? Mungkin ini pertama kalinya mereka melihat anda, Aung San Suu Kyi sebenarnya. Adakah anda mengharapkan ini dari kerumunan, dengan kaum muda begitu banyak, datang untuk melihat anda dan menyokong anda?

J: Ini berbeza dengan kesempatan sebelumnya ketika orang muda kurang sedikit dalam kerumunan itu, tapi saya tidak boleh mengatakan itu adalah kejutan sepenuhnya kerana akan selalu ada orang-orang muda. Peningkatan dalam jumlah yang hadir itu adalah yang saya temukan sangat menyegarkan dan menggalakkan. Saya sangat, sangat senang bahawa ada lebih banyak orang muda terlibat dalam proses politik.

S: Dalam soal proses politik, anda telah menekankan berkali-kali bahawa penyertaan awam adalah suatu kemestian dan tanpa itu, tidak ada apa yang dapat dicapai. Saya ingin bertanya apa rencana anda atau platform untuk mendapatkan suara-suara terlibat?

J: Ya, kita sudah mulakan dengan cara yang sangat praktikal. Pertama, kami memulakan dengan pertemuan dengan beberapa calon bebas yang bertanding dalam pilihan raya, kerana mereka juga merupakan sebahagian daripada warga kita. Dan hanya kerana anda tidak berasal daripada sebuah parti politik, bukan bererti kita tidak boleh bekerja sama. Pada masa yang sama, kami berusaha untuk menguatkan perkhidmatan sosial kami, projek-projek kemanusiaan. Dengan cara itu, kami boleh menjadi dekat dengan masyarakat, dan orang akan belajar untuk membantu diri mereka sendiri. Kami ingin membantu mereka untuk membantu diri mereka sendiri, dan pada masa yang sama kami ingin mereka untuk membantu kami untuk mencapai matlamat politik kami, yang serupa dengan matlamat mereka.

S: Bagaimana anda boleh menyatukan kekuatan-kekuatan politik, termasuk Front Demokrasi Nasional (NDF)?

J: Jika anda percaya pada demokrasi, anda harus menerima bahawa ada yang namanya kepelbagaian. Saya tidak berfikir ada negara di dunia, bagaimana demokratik sekalipun, di mana semua orang bersetuju. Lagi pula, di negara anda, juga, ada banyak parti politik. Dan setelah bertahun-tahun amalan demokrasi, mereka masih tidak bersetuju pada setiap perkara. Jadi saya fikir kita harus menerima bahawa akan sentiasa ada ketidaksepakatan kerana itulah manusia. Namun, pada masa yang sama, kita harus cuba untuk mewujudkan lembaga demokrasi dan amalan demokrasi, yang akan membolehkan bagi kita untuk tidak bersetuju tanpa mengganggu seluruh negara. Anda harus memahami bahawa perbezaan pendapat itu tidak bermakna bahawa anda harus memecahbelahkan negara. Kamu berbicara tentang ketidaksetujuan kamu, dan kadang-kadang kamu hanya perlu setuju atau tidak setuju.

S: Anda menekankan tentang rekonsiliasi nasional. Apakah itu termasuk junta? Bagaimana anda mengharapkan mereka untuk berdialog dengan anda?

J: Kepelbagaian adalah bukan sesuatu yang mudah diterima oleh pemikiran tentera. Namun, pada masa yang sama, bahkan rejim ini, seperti yang kita lihat, telah mengatakan bahawa mereka bekerja untuk demokrasi, walaupun jika mereka memenuhi syarat-syarat itu dengan mengatakan ia “demokrasi berdisiplin.” Jadi trend di dunia ini adalah seperti hari ini, sekurang-kurangnya secara kulitnya, bahkan diktator harus menerima bahawa kerajaan demokratik adalah yang paling dikehendaki. Dan, itu langkah pertama: fakta bahawa mereka harus menerima demokrasi yang dikehendaki, bahkan jika mereka cuba untuk memenuhi syarat itu dalam beberapa cara atau yang lain. Dan kemudian, tentu saja, ketika orang-orang terus bertanya pada saya, “Bagaimana kamu boleh mencapai rekonsiliasi dengan mereka jika ada begitu banyak perbezaan,” jawapan saya ialah oleh kerana perbezaan-perbezaan itulah yang menyebabkan kita harus cuba untuk mencapai rekonsiliasi. Ada perbezaan untuk berdamai. Jika tidak ada perbezaan, maka tidak akan ada keperluan untuk rekonsiliasi.

S: Adakah anda berhubung dengan mereka setakat ini?

J: Belum lagi, jika anda maksudkan dengan hubungan peringkat tinggi daripada mereka, kita tidak mempunyai semua ini sama sekali.

S: Jika melihat kembali pada 20 tahun terakhir, saya tertanya-tanya adakah terlalu optimis untuk mengharapkan semacam kompromi?

J: Oh, saya sangat yakin bahawa saya seorang optimis yang berwaspada. Dan saya fikir ada alasan yang kuat untuk sekurang-kurangnya mempunyai optimisme dengan kewaspadaan, kerana rakyat sangat menginnginkan perubahan. Dan selama beberapa hari ini.., lebih dari 7 hari sekarang saya fikir sejak saya dibebaskan … selama 10 hari terakhir atau lebih sejak pelepasan saya, itu telah menjadi sangat jelas bahawa rakyat benar-benar mahukan perubahan.

S: Adakah anda ingin berbicara dengan Jeneral Senior Than Shwe?

J: Oh, saya ingin berbicara dengan siapa saja yang berada dalam kedudukan untuk cuba membawa perubahan yang tulen.

S: Apa batas akhir (bottom line) untuk anda? Anda mempunyai perbezaan besar dalam isu keputusan pilihan raya 1990 dan juga Perlembagaan, adakah anda bersedia untuk membuat semacam kompromi pada perkara-perkara tertentu?

J: Jika seseorang percaya pada dialog, seseorang harus percaya pada kompromi juga. Jika anda tidak bersedia untuk kompromi, maka tidak ada gunanya mengatakan bahawa anda ingin dialog, kerana tidak akan menjadi dialog yang sebenarnya. Tapi kita tidak mengatakan apa yang menjadi batas akhir, kerana saya fikir sangat berbahaya untuk masuk ke perundingan, sebelum bahkan ada sebarang bisikan pun untuk melakukan perundingan, dengan mengatakan ini adalah batas akhir.

S: Kadang-kadang media melabel anda sebagai sangat tidak fleksibel, namun pandangan anda ini terdengar sangat fleksibel.

J: Ketika media mengatakan bahawa saya tidak fleksibel, saya meminta mereka untuk memberi saya contoh khusus dan kemudian mereka tidak tahu harus berkata apa. Jadi, saya perlu menanyakan apa yang anda maksud dengan mengatakan saya tidak fleksibel. Sila berikan contoh yang khusus? Apa yang saya lakukan yang anda anggap tidak fleksibel? Biasanya saya tidak mendapatkan jawapan sama sekali.

S: Jadi, izinkan saya bicara tentang masalah sekatan. Saya fikir anda telah katakan sebelumnya bahawa anda perlu mengkaji atau menilai kesan daripada sekatan sebelum membuat keputusan?

J: Tentu saja, saya tidak berfikir ini harus menjadi kejutan besar, kerana, sekitar setahun yang lalu saya membuat tawaran kepada SPDC (State Peace and Development Council) untuk bercakap dengan mereka tentang pemansuhan sekatan. Saya berkata bahawa saya bersedia untuk bekerjasama dengan mereka untuk memansuhkan sekatan ekonomi yang menyakitkan masyarakat luas. Respons daripada mereka adalah bukan yang kita inginkan. Tapi perasaan kita pada soal itu, pandangan kita pada hal itu, tidak berubah sama sekali. Jika sekatan benar-benar menyakiti rakyat, maka kita harus meninjau kembali situasi kerana kita tidak mahu rakyat disakiti tanpa sebab. Tapi, tentu saja, ada banyak yang berbeza pendapat tentang hal itu. Sebuah lembaga ekonomi yang sangat terhormat mengatakan bahawa sekatan hampir tidak mempunyai kesan pada situasi ekonomi di negera ini.

S: Adakah anda menyedari kesan buruk pada orang miskin?

J: Ini adalah apa yang saya sedang ingin tahu. Saya telah mendengar bahawa penutupan beberapa kilang tekstil tertentu telah mencipta sejumlah kehilangan pekerjaan. Statistik berbeza dari organisasi ke organisasi, beberapa orang mengatakan beberapa puluhan ribu, ada yang mengatakan seratus ribu. Tetapi tidak ada bukti berapa banyak yang menganggur. Dan kemudian, tentu saja, ada beberapa yang mengatakan bahawa semua wanita pekerja yang kehilangan pekerjaan mereka semua menjadi pekerja seks komersial. Yang juga terbuka untuk dipersoalkan. Hal ini tidak sesederhana seperti yang didakwa itu: bahawa setiap pekerja wanita yang kehilangan pekerjaan, menjadi pekerja seks komersial. Ini, bagi saya, terdengar seperti kedudukan yang agak ekstrim.

S: Sekarang, kita mempunyai lanskap politik yang sama sekali berbeza di rantau tersebut. Salah satu faktor adalah China dan India, yang kekuatannya muncul dan benar-benar sangat berpengaruh dalam ekonomi dan politik Burma. Bagaimana anda berkomunikasi dengan mereka? Mereka tidak mempunyai hubungan yang cukup dengan anda.

J: Maka, kita harus cuba bercakap dengan mereka, bukankah begitu? (Kita harus) memujuk mereka untuk berbicara dengan kita.

S: Apakah jenis peranan yang anda harapkan mereka (negara tersebut) mainkan?

J: Hal ini sangat bergantung pada apa yang mereka sedia untuk lakukan dan apa yang kita mungkin boleh memujuk mereka lakukan. Ini bukan sesuatu yang kita boleh putuskan sendiri.

S: Apa penilaian anda tentang peranan negara-negara Barat, termasuk Jepun, dan juga Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu? Pada satu saat anda cukup kritis terhadap PBB, seperti yang saya faham.

J: Saya fikir PBB harus dapat memainkan peranan lebih besar dalam apa yang berlaku di negara kita, dan saya fikir ada banyak hal yang kita perlu bincangkan tentang perkara ini.

S: Bagaimana dengan Jepun? Apakah ada sesuatu kerajaan Jepun dapat berikan sumbangan?

J: Ya, kita selalu berfikir bahawa kerajaan Jepun dapat memberikan sumbangan lebih. Saya mendapati rakyat Jepun, pada umumnya, jauh lebih menyokong daripada kerajaan mereka, walaupun saya ingin katakan dengan sangat jelas bahawa kita berfikir bahawa kerajaan itu  melakukan sesuatu lebih daripada yang telah dilakukan untuk masa yang lama oleh kerajaan lain. Jadi, kami menghargai apa yang mereka telah lakukan dengan cuba untuk membantu situasi di Burma, tapi kami tetap ingin mereka cuba untuk berbuat lebih banyak.

S: Apakah anda pernah berhubung dengan Kedutaan Besar Jepun di Yangon selama tahanan rumah, misalnya?

J: Tidak, tidak ketika saya di dalam tahanan rumah. Saya tidak fikir adalah mungkin bagi mereka untuk menghubungi saya.

S: Bercakap sedikit tentang teknologi baru, anda menyatakan minat untuk menggunakan Twitter, dan Facebook. Saya tertanya-tanya bagaimana anda boleh memanfaatkan alat digital seperti untuk menyebarkan idea dan fikiran?

J: Ya, saya hanya ingin berhubung dengan orang-orang muda dari seluruh dunia, bukan hanya rakyat Burma, tapi orang-orang muda di luar Burma juga. Dan saya fikir bahawa Twitter tentu saja, anda tahu saya tidak pernah menggunakan Twitter sendiri, atau Facebook kerana saya tidak dibenarkan memiliki Internet tatkala saya berada di bawah tahanan rumah, tapi saya mendengar tentang mereka di radio, dan saya fikir mungkin satu idea yang baik untuk berhubung dengan orang-orang muda dengan cara ini. Namun reaksi daripada sebahagian besar anak muda Burma adalah Facebook lebih mudah bagi mereka. Itu lebih mudah diakses bagi mereka. Dan, bagaimanapun, saya telah memohon kepada pihak yang bersangkutan untuk memiliki sambungan internet. Anda perlu meminta izin di Burma. Jadi, saya sedang menunggu untuk mengetahui apakah permohonan tersebut akan ditangani secara positif.

S: Jadi maksud anda, anda ingin mempunyai akses internet di rumah?

J: Saya tidak punya sama sekali. Saya sudah membuat permohonan. Saya sedang menunggu untuk mengetahui apakah saya akan dapat mempunyai akses. Ia seperti itu di Burma.

S: Adakah anda benar-benar merasa bebas sekarang? Adakah anda merasa bebas dari sebarang kebimbangan mengenai tahanan rumah atau intimidasi?

J: Saya tidak boleh mengatakan dengan pasti apa yang akan terjadi dan apa yang tidak akan terjadi. Saya berharap bahawa tidak akan ada lagi insiden kekerasan dalam bentuk apapun di masa depan, dan saya tentu berharap bahawa saya tidak akan diletakkan kembali di bawah tahanan rumah, tapi saya tidak boleh menjamin hal itu, kerana saya bukan orang yang membuat keputusan.

S: Adakah anda mempunyai rancangan untuk pergi ke luar Rangoon, atau bahkan ke luar negeri?

J: Tidak pada saat ini, kerana saya bahkan belum mampu melunaskan tunggakan kerja di Rangoon.

S: Adakah anda berharap untuk melihat perubahan besar dalam waktu terdekat?

J: Ya, begini yang saya maksudkan. Kita berharap akan ada perubahan ke arah yang lebih baik, dan untuk permulaan tidak usahlah kita fikir itu dalam hal “besar” atau “kecil”. Mari kita berharap perubahan apapun adalah baik.

S: Kelmarin dahulu, Mahkamah Agung menolak permohonan anda tentang pembubaran parti. Apakah hal ini akan mempengaruhi aktiviti anda di masa mendatang?

J: Saya tidak fikir itu benar-benar akan mempengaruhi kedudukan sebenar kita, kerana itu harus dilakukan dengan sokongan rakyat, yang tetap sangat kuat. Ada dua bahagian tentang rayuan itu. Itu bukan rayuan, jadi mereka tidak boleh menolak di bawah undang-undang. Ini merupakan kes sivil yang sebenar, dan tidak terbuka untuk diterima atau tidak diterima. Ia harus diterima. Jadi, apa yang kita lakukan adalah untuk mengemukakan rayuan keputusan bahawa ini perlu diperlakukan seperti satu rayuan, bukan sebagai sebuah kes sebenar.

S: Pada pandangan anda adakah National League for Democracy (NLD) adalah institusi yang sah?

J: NLD adalah institusi yang sah jika kita pergi mengikut undang-undang. Jika kita tidak mengikut undang-undang, maka tidak ada apa-apa yang sah.

S: Jadi, aktiviti anda akan didasarkan pada organisasi ini, NLD itu?

J: Sudah tentu. Kami berharap untuk memiliki rangkaian rakyat, gerakan bagi demokrasi, sehingga kita menjadi sebahagian daripada rangkaian, bukan sebuah parti politik yang terpencil.