Burungbiru

ada seekor burungbiru dalam hatiku yang
mahu bebas
tapi aku cukup keras
aku cakap, tinggal di sana, aku takkan
biar sesiapa ternampak
kau.

ada seekor burungbiru dalam hatiku yang
mahu bebas
tapi aku curahkan wiski padanya dan sedut
asap rokok untuknya
pelacur-pelacur, pelayan bar
dan pekerja kedai runcit
tak pernah tahu
dia
di sana.

ada seekor burungbiru dalam hatiku yang
mahu bebas
tapi cukup keras
aku cakap,
tenang, kau mahu cari pasal
dengan aku?
kau nak kacau kerja-
kerja aku?
kau  ingin hancurkan jualan buku aku
di Eropah?

ada seekor burungbiru dalam hatiku yang
mahu bebas
tapi aku pandai, aku cuma biarkan dia keluar
waktu malam kadang kala
bila semua orang tidur,
aku bicara padanya, aku tahu yang kau di sana,
jadi janganlah
sedih
kemudian aku kurungkan dia kembali,
tapi kicauannya jadi perlahan
di sana, aku belum sedia biarkan dia
mati
dan kami pun tidur bersama
begitu
dengan
persepakatan rahsia kami
dan ianya sudah cukup comel untuk
buatkan jantan
menangis, tapi aku tak
menangis, adakah kau?


Bila Puisi Berlalu

bila puisi berlalu menuju kepada ribuan orang kau
sedar yang kau cuma mencipta
sedikit.

ia turun ke hujan, mentari,
lorong-lorong, malam dan siang setiap
tahun, tepat ke muka.

melepaskannya lebih senang dari hidup
di dalamnya, menaip sebaris lagi bila
bunyian piano keluar melalui radio,
penulis yang hebat terlalu
sedikit bercakap
dan yang terburuk,
terlampau banyak.

Diterjemah oleh Amaluddin Zhafir, seorang penyair muda yang baru-baru ini memenangi Anugerah Bakat Muda Selangor dalam kategori sajak dan puisi.

As The Poems Go Bila Puisi Berlalu Bluebird Burungbiru Charles Bukowski Puisi