bukowski_major
Charles Bukowski

 

Seperti Sang Pipit

untuk memberi nyawa kau harus mengambil nyawa
dan bila sedih merudum dan berongga
di atas jutaan lautan berdarah
aku rentasi retakan-retakan beting pasir
dengan kaki putih, makhluk berperut putih yang sedang mereput
mampus dan merusuh menentang sekitaran yang kacau.
Wahai anak, aku lakukan padamu  apa yang sang pipit itu
buat pada kau; aku tua bila ianya kelihatan bergaya untuk menjadi
muda: aku menangis bila ianya kelihatan bergaya untuk ketawa,
aku bencikan kau bila ia hanya perlukan sedikit keberanian
untuk menyintai.

Kawan dalam Kegelapan

masih aku ingat kebuluran dalam
bilik kecil di pekan terasing
bidai ditarik, mendengar
muzik klasik
aku muda, aku masih muda pedih macam pisau
menghiris  dalam
sebab tiada pilihan kecuali bersembunyi
selagi mampu –
bukan merengek tapi menyesal akan had diri:
cuba merungkai.

cuma komposer-komposer tua – Mozart, Bach, Beethoven,
Brahms yang bercakap dengan aku dan
mereka dah mati.

akhirnya, kebulur dan dibelasah, aku kena turun
ke jalanan ditemuduga untuk kerja-kerja
bergaji rendah dan rutin
oleh lelaki pelik yang menghadap meja
lelaki tanpa mata lelaki tanpa muka
jenis yang merampas masa
yang menjahanamkan
yang menghina.

sekarang aku kerja untuk editor pembaca
pengkritik

tapi masih lagi melepak dan minum bersama
Mozart, Bach, Brahms dan
Bee
beberapa kawan sejati
beberapa lelaki
Ada kalanya apa yang kita perlu untuk terus bersendirian
adalah mereka yang telah mati
yang menggetarkan dinding
yang memerangkap kita.


Diterjemah oleh Amaluddin Zhafir, seorang penyair muda yang baru-baru ini memenangi Anugerah Bakat Muda Selangor dalam kategori sajak dan puisi.

Amaluddin Zhafir As The Sparrow Bach Beethoven Charles Bukowski Friends within The Darkness Mozart Puisi Sajak Terjemahan

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Cancel Kirim Ulasan