Mahu Jadi Hektor

oleh
12 Oktober, 2009 | kategori Kolum | komen [0] | Cetak | kongsi  

Hasmi bin Hashim

Kepimpinan bukan keistimewaan, melainkan amanah. Keghairahan untuk menjadi pemimpin politik adalah ‘keanehan’ klasik, tetapi bisa difahami memandangkan kuasa itu punyai kegilaannya sendiri.

Mantan Presiden Indonesia, Seokarno menyebutkan retorika berapi-api dengan ungkapan “politik adalah panglima”. Laungan itu seakan-akan membayangkan bahawa kekuasaan tidak punya titik hujungnya dan satu-satunya menyelamat. Kerna itu, kita terpersona.

Kita pun memilih pemimpin. Atau, bertanya, apakah aku sendiri yang harus memimpin, dalam lapangan apa pun? Ia adalah persoalan “seorang laki-laki”. Contoh pun diselongkar. Kepada siapa? Bagi saya, dalam bayangan yang mulus, anak-anak muda perlu menjadi seperti siapa lagi kalau bukan Hektor?

Satria Troya itu tidak mahu mati di ranjang, kekejangan enak-enakan. Keyakinannya terhadap perjuangan demi “negeri” dan rakyatnya terdengar di dalam percakapan kepada sang isteri, Andromache, kalamana mereka bertemu.

Dengan suara yang tetap, sekali itu kata Hektor: “Isteriku, semua ini membuatkan aku turut bersedih. Akan tetapi, aku bakal menanggung malu di antara lelaki Troy, dan para perempuannya yang bergaun labuh, apabila aku, bagaikan seorang pengecut, menghindari perang.”

Dia di satu saat bertemu dengan sang isteri yang bercucuran air mata selepas Andromache mencari suaminya, ke sana ke mari. Si isteri tidak ke kuil hari itu untuk, seperti selalu, berdoa.

Dia bukan main bimbang, merayau-rayau persis orang sasau menjejak sang suami, meratip nama Hektor di tengah-tengah pasukan tentara yang bersiap dengan baju sirah dan pedang di pinggang; sebuah suasana yang pastinya tak tergamak disaksikan oleh sesiapa, di Gerbang Skaea, pun berlangsung…

Sebaik sahaja dia melihat si suami, mereka berdakapan—tentunya, tanpa pasangan suami isteri itu tahu, ia adalah—dakapan yang akhir. Begini antara kata-kata Andromache yang memaksakan Hektor mencurahkan kalimat yang tadi ~

Apabila kau mati, aku takkan lagi punya siapa-siapa, kecuali duka.”

Adegan ini, pada hemat saya, tetap mustahak walaupun tidaklah semashyur analogi lainnya di dalam mitologi Perang Troya. Misalnya seperti “Amarah Arkhilleus” mahupun “Paris Menilai.”

Kepada anak muda, menang-kalah dalam apapun pertarungan bukan persoalannya. Ia adalah perihal “heroisme” itu sendiri, keutuhan sikap, kebijaksanaan dan tak kurang pentingnya, menyentuh idealisme: mempertahankan sesuatu yang diyakini benar, biarpun dengan darah dan nyawa. Dalam tak sedar, yang ditunjukkan oleh Hektor adalah asas yang sekaligus akhir bagi sebuah perjuangan.

Kepada sang idealis yang seberani Hektor, tak ada pangkat yang sesuai buatnya dalam susunan anak tangga politik-kekuasaan, apatah lagi makna politik moden sepertimana hari ini. Dia, telah melampaui daripada hanya duduk di kerusi kekuasaan di dalam pejabat pemerintahan—demikian pula, di sana penuh sekali dengan watak-watak bacul dan seringlah tak cukup sifat mereka untuk menjadi seorang pemberani yang idealis untuk melayakkan diri diingati sebagai, barangkali dengan nama, “panglima.” Semacam Hektor.

Ya, kalau ukuran ini diambil kira, ungkapan Seokarno bahawa “politik adalah panglima” pun segera sedikit terungkai. “Politik adalah panglima” sama sekali tidak membawa maksud bahawa tiap-tiap ahli politik itu adalah panglima. Ramai sekali yang hanya seperti Paris ~ Sang penakut.

Dan Hektor—pemegang peran hero sepertimana lazimnya dalam setiap naratif klasik—dengan sosok yang kita khayalkan gagah perkasa, sebenarnya digundahi oleh dua perempuan. Si isteri, sudah tentu yang pertama. Kedua, oleh perempuan tercantik sejagat raya: Helena.

Helena yang murung dan berduka nestapa, dalam diam-diam juga menaruh hati kepada abang iparnya—seraya membayangkan betapa sialnya nasib diri. Perang yang tercetus, yang mengorbankan sekian banyak nyawa selepas 9 tahun—termasuk sebentar nanti nyawa Hektor—tidak lain adalah disebabkan atau berpunca karena dia.

Karena dia, seluruh Troya tak ada sesiapa yang mahu memandangkannya meski hanya dengan tali mata…

Mula-mulanya Helena menjadi taruhan dalam satu ‘sendaloka’ para dewa yang meminta siapakah di antara empat dewi, Hera, Athena dan Aphodite adalah yang tercantek. Soalan itu telah ditanyakan kepada si pengecut, Paris. Dan, Paris adalah adek Hektor.

Sebagai imbuhan, Helena diculik dan dibawa lari oleh Paris dari tangan sang suami, Menelaos di Yunani dengan bantuan Aphrodite. Lantas, Aphrodite meminta Helena meniduri Paris. Helena menolak, namun, apakan daya… dia perlu akur kepada dewa kecantekan yang menjadi pelindungnya.

Paris dan Helena pun bermalam bersama…

***

Bagi Melayu, contoh kepahlawanan yang mendominasi fikiran kita adalah Hang Tuah. Ada yang memilih Jebat. Keduanya, punya permasalahan yang tidak mampu menjadi praktis di zaman sekarang. Bagaimana kita bisa sesetia Tuah, misalnya, tatkala berhadapan dengan isu rampasan kuasa di Perak. Begitu juga kita mustahil untuk mengamuk laksana Jebat…

Tuah dan Jebat, pertengkaran keduanya itu adalah sesuatu yang seakan-akan “tidak siap”. Ia menjadikan sekian lama, Melayu keliru untuk mencari contoh, apatah lagi sekiranya kita tidak mahu keluar. Mencari contoh universal yang lain selain daripada kisah Tuah-Jebat.

Tapi, mungkin kita cemburu. Cemburu dengan Paris, yang kadang kala lebih daripada kecemburuan kita terhadap keperkasaan Arkhilleus. Tetapi, mungkin sahaja kita wajar melihat bagaimana di hujung kisah perang ini.

Hektor mati di tangan Arkhilleus.

Arkhilleus pula, mati di tangan sang pengecut itu, Paris.

Apakah yang hendak dimalukan? Seorang perkasa yang sudah melakukan segala-galanya untuk mempertahankan negeri, juga rundingan yang gagal kerana perang adalah takdir. Takdirnya juga mati di tangan seorang yang memang gagah perkasa, tetapi dia, seperti anak muda, tak perlu kesal.

Di saat ini, dongeng atau mitos menjadi komik yang bisa menunjuk jalan. Ya, seseorang yang punya idealisme yang tinggi, barangkali akan memilih untuk mati di tangan sang pahlawan. Seperti Hektor, kematian adalah takdir yang tak dapat diubah, tetapi memilih untuk ditempatkan di bawah balai-balai Arkhilleus adalah sebuah lambang kepada derajatnya yang tinggi.

Ia akan dikenang orang, sampai zaman yang jauh.


Hasmi bin Hasmi, seorang penulis yang berpolitik dan juga seorang politikus yang menulis.


Tags: Achilles, Hasmi bin Hashim, Hektor, Homer, Illiad, Kolum, Troy
 

 

Tinggalkan Komen

WordPress SEO fine-tune by Meta SEO Pack from Poradnik Webmastera