APIHafiz Hamzah

Tajuk: Akulah Perempuan Muda Itu

Penulis: Shaira Amira

Penerbit: Sang Freud Press, 2009

Sutung Umar RS menulis Nota Editornya dalam Perisa; Jurnal Puisi Melayu Bilangan 6 (1998), dengan menyebut tentang satu peristiwa berkenaan Almarhum Usman Awang. Di suatu majlis bacaan puisi untuk Usman Awang, yang diadakan di Jalan Telawi ketika itu, Usman hanya mengirimkan kaset bacaan puisi beliau dan juga komen ringkas (atas faktor kesihatan) – yang diingat kembali oleh Baha Zain – Usman menyatakan yang puisi waktu itu (dan mungkin sampai sekarang) adalah ‘kurang jantan’.

Maksud kata-kata itu mungkin Pak Usman saja yang betul-betul arif dengan segala maksud yang beliau bayangkan. Tetapi, kita di waktu ini boleh menanggapi permasalahan berkenaan dari pelbagai sudut yang longgar. ‘Jantan’ mungkin puisi keras, mungkin juga sebuah puisi yang sarat kritik atau, paling kurang kejantanan sesebuah puisi itu mungkin akan lahir daripada seorang lelaki yang menulis sajak-sajak dengan nada yang berani. Semua pernyataan ini pula jangan dibaca secara literal kerana maksudnya terselindung dan memerlukan pemahaman yang lain untuk diselami.

Tetapi, ketika membaca himpunan sajak-sajak ‘Akulah Perempuan Muda Itu’, tulisan seorang perempuan awal 20-an; Shaira Amira membuatkan saya secara di bawah sedar membayangkan kata-kata Pak Usman itu tadi, tetapi di dalam suara dan nada yang berbeza. Kemudian, dalam imaji yang berseloroh, saya bertanyakan soalan ini; bagaimana untuk mencari kejantanan puisi yang ditulis oleh seorang perempuan? Atau, saya sebenarnya tak sabar untuk menilik jantina sajak-sajak di dalam buku kecil dan nipis itu untuk belajar merasakan emosi yang mungkin terkandung di dalamnya?

Tiada apa-apa jawapan yang tepat jika mahu dibicarakan tentang sajak dan di dalam tulisan ini juga tidak akan ditemukan apa-apa jawapan yang memuaskan. Dan, kita akan meninggalkan saja persoalan itu tadi untuk difikirkan diam-diam.

Membaca sajak-sajak Shaira Amira adalah memasuki dunia kelemasan. Buku ini menyimpan perasaan dan dunia Shaira yang lemas dengan diri sendiri; kebanyakannya akan menghampar kisah cinta yang entah betul atau tidak pernah hadir di dalam imajinasinya.

Bayangkan perasaan yang terluah daripada potongan sajak yang diberi judul Hey Anjing! ini; ‘anjing / jilati tubuhku / biar aku rasa / lendir liur busukmu / manusiakan cintamu / di belakang aku…’.

Ada tona suara marah, geli, jijik – yang hina – mahu dibicarakan daripada petikan itu, tentang cinta. Kekecewaan sebegini juga menemukan pembaca dengan bait penamat yang tanpa kudrat menyerah kepada cinta dengan segala kelemahan dan ketakberdayaan hati untuk terus segar. Ini, dicoretkan di penghujung sajak ‘Simpankan Bendera Putih Ini’; ‘lalu torehkan saja / derakan saja / henyakkan saja / hati ini. Aku rela.’.

Dengan sajak-sajak sebegini, perkara yang paling mudah untuk dinikmati ialah keliaran (diri atau imjinasi) yang penuh menghuni buku ini, dan tunjangnya masih lagi hal-hal cinta personal. Tidak jarang juga perlambangan seksual, dengan kata misalnya ‘ranjang’, ‘desah’, ‘gersang’ dan seangkatan itu berselerak cuba menghambat dan membangun imaji yang mudah di kalangan pembacanya – dan memang ini jalan paling mudah untuk memaksa sajak sebagai satu subjek yang bersekutu dengan keghairahan.

Pengungkapan kata-kata adalah antara hal yang akan menjadikan sesebuah sajak itu terkesan. Hal ini, walaupun ada pada himpunan sajak buku kecil ini, ia masih minimal dan banyak rima lateral (mendatar).

Dari satu sudut, sajak-sajak ini membawa penerokaan yang mungkin sedikit luar biasa berbanding pengalaman sajak yang pernah khalayak umum alami; ini mengambil kira buku berkenaan sudah diterbitkan dan berlegar bebas untuk disambar sesiapa pun. Sebagai seorang muda yang menulis puisi, Shaira menunjukkan keberaniannya untuk sedikit sebanyak memperihal dan menyebut hal-hal yang ‘mengganggu’ norma, terutama kepada penikmat puisi format arus perdana Malaysia, walaupun sebenarnya ini bukan perkara baru.

Dari satu sudut lain pula, sajak-sajak ini sepertinya terkepung di dalam ruang yang sudah disiapkan oleh imajinasi penulisnya, ditambah oleh usia dan pengalaman persekitarannya. Kita tak akan bertemu perihal yang melebihi daripada apa yang digomol oleh anak muda ini; dunia persendirian dan segala macam kacau bilau perasaannya saja. Dan, ini juga akan menjadi lebih terkesan jika intimasi antara sajak dan penulisnya mengambil posisi yang lebih telus dan tak malu-malu.

Apa pun, dengan penerbitan buku ini (secara independen), ia semacam memecah faham sajak dan puisi yang seperti sudah sebati dengan apa yang biasanya difahami khalayak, di dalam konteks budaya baca di Malaysia.

Hafiz Hamzah bukan orang yang sama menulis di Mastika. Dia akan mencari celah-celah antara muzik dan sajak dan menjadikan mereka kembar satu darah.

Buku Hafiz Hamzah Puisi Shaira Amira

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Cancel Kirim Ulasan