Beberapa Cerpen Pendek tentang Korupsi

oleh
14 Oktober, 2006 | kategori Cerpen | komen [0] | Cetak | kongsi  

Ia perempuan Indonesia yang muda. Laki-laki gemuk dan sebatang cerut seribu setengah [ringgit]. Kepulan asap dan beberapa keping not besar di tilam.

Esok dia tidak pergi ke jabatan kerajaan tertentu dan memperoleh sekeping ‘kad biru’.

Patriach melangsaikan malam dengan padat.

“Tuan, apa namanya yang ini?”

Perempuan muda itu menggosokkan tangannya ke perut buncit sang celaka. Ia kegelian dan ia tertawa.

“Kamu bukan saja seksi, dan suaramu juga,” bilang laki-laki itu—telah luruhnya daun biru di baju batiknya.

“Ini namanya naga,” kata Patriach sehabis lembut.

Perempuan muda ketawa lagi. (Benar, ia tidak perlukan kata-kata). Patriach gagau bawah katil, capai alat kawalan jauh dan matikan televisyen pelan-pelan.

Dan udara jadi puisi: Sebuah malam. Berjalan. Lautan dalam. Tiket. Oh!

Patriach buka butang bawah sekali baju perempuan itu, selongkar dan tarik kutang-kutang sampai putus talinya. Ia hembus nafas panas ke perut yang putih kemerah-merahan. Ada sedikit bulu-bulu halus hampir tidak kelihatan. Warnanya juga putih.

“Dan ini namanya telur naga,” kata Patriach lagi.

“Bukan,” kata perempuan itu.

“Ini namanya rasuah.”

Mukanya berpaling ke lain. Suaranya antara dengar dan tidak.

“Pukimak engkau,” ia menambah kemudiannya.

Bos

Bos aku lari ke—

Aku tidak dapat menamatkan cerita yang kutulis malam ini. Beberapa minggu lalu aku pulang ke Sydney menghabiskan sepuluh Mac yang berbahagian. Kami bertemu dan bernikah dan merasai betapa panasnya cinta yang menghanguskan dadaku.

Di sana juga aku tidak menulis, melancong ke Zoo Torongo atau berjemur Bondi Beach. Malam ini kami pulang seawal jam sepuluh, berusaha melahirkan anak dan selepas isteriku nyenyak dengan mimpi bergambar depan Opera House keesokan harinya, aku telah sarungkan jean dan kot hitam tebal pemberian bapa mertuaku.

Sayang, aku meluncur ke Melbourn. Dan itu tidak kukatakan padanya. Aku bertemu bos di—

Bos baru lepas bergaduh dengan isterinya, kerana itu mukanya masam. Dia memberikan skrip dan jadual kepadaku.

Aku keluarkan fail-fail dari pejabat dan kuberikan padanya. Dia membuka dan membelek satu persatu. Dia menunjukkan ini, ini dan ini. Ini ada, ini tiada, ini kau pernah tengok, ini kau tak tahu menahu dan ini tidak pernah wujud. Tidak pernah wujud, katanya. Padahal semua dokumen itu telah sedia ada.

“Di sini, sekarang ini, kita tidak pernah berjumpa. Sekarang, masa ini kau berada di kampung. Aku berikan kau cuti raya sepuluh hari dan kau tidak tahu aku di mana. Kau hanya berhubung denganku melalui Yahoo Masanger,” katanya lagi.

Bos aku itu orang aneh. Aku menulis kembali ceritanya menjadi cerita pendek. Ini merupakan ayat penghabisan dalam tulisan aku itu: Bos aku lari ke—

Aku print dan renyukkan manuskrip cerpen aku yang belum dijudulkan itu. Ada bau bos aku yang kuat dari dalam kocek seluar.

Meja

Kami adalah sekumpulan lanun. Kami berlayar beberapa tahun di lautan. Suatu hari, kami berlabuh dengan empat buah kapal besar dan 18 tongkang-tongkang kecil di pelabuhan. Kami telah terselamat dengan pertempuran dahsyat bersama Syahbandar Melaka. Orang tua kerajaan itu telah melepaskan yang lain dan membedil kita kerana kita lebih tamak daripada mereka. Kita bersumpah tidak menyerahkankan sebutir beras pun kepada mereka. Jika mahu, mereka boleh tinggalkan mohor istana dan keluar merompak bersama-sama. Tuhan telah menganugerahkan rezeki yang luas di lautan.

“Kopi,” kata kami pada pelayan perempuan di pelabuhan. “Mahu ikut saya ke kapal?”

Perempuan itu menjeling dan mencemik bibirnya.

“Syahbandar tua itu memang sial. Aku tau ada lanun Jawa bagi dia lima peti. Sebab itu dia kacau orang Melayu,” kataku.

Kami menikmati kopi di situ tanpa sebarang gangguan dan tiada siapa tahu bahawa pegawai kerajaan pertama di laut itu sudah lumat jadi makanan ikan bilis di samudera.

“Melaka akan tumbang. Pegawai kerajaan makan sogok. Satu hari mereka akan buka pintu kota,” jawab temanku.

“Kau tahu kenapa aku masuk geng?” tanya aku pada teman-teman. Sayup-sayup kedengaran bunyi bedilan dan kompang perang dari laut. Korupsi datang dari laut.

“Ibu dan kakakku tanam ganja di kampung. Walaupun permintaannya tinggi dalam pasaran tetapi kami terus tinggal miskin. Orang-orang kaya suka hisap ganja kerana ganja lebih murah dari candu. Selain cukai yang tinggi, daun-daun ganja itu percuma untuk orang-orang istana dan orang-orang kaya. Kakak dan ibuku menentangnya. Kerana itu mereka di bawa pergi orang-orang kaya. Istana memejamkan mata dan mengambil alih ladang ganja kami. Orang kaya mendapat kakaknya yang muda belia dan kekuasaan memperoleh ladangnya. Tidak ada pertukaran uncang tetapi ada pertukaran kepentingan. Ini juga rasuah bukan? Kerana itu aku mengasaskan kumpulan lanun ini,” terang aku panjang lebar.

Kami ialah lanun yang disegani dan mesra sekali. Ketika aku bercerita, orang-orang di kedai mula memasang telinga ke meja kami. Apabila mahu berangkat kembali ke kapal, kami tidak membayar.

“Walaupun kami lanun, maafkan saudara, hari ini kami kami meraikan kematian Syahbandar, kami tidak merompak, kami bercuti hari ini,” kataku kepada pekedai tersebut—si jelita 17 tahun yang suci dan bersih.

“Tuan yang mulia, tuan bercakap tentang korupsi di istana dan lautan, tetapi bagaimana dengan korupsi di meja ini? Siapakah yang berani membongkor?”

Si dara tadi ketawa.

“Ikutlah aku ke kapal, kau akan melihat korupsi yang lebih besar,” kataku.

Genderang perang makin mendekat dari lautan dari istana. Sultan sedang menghisap ganja.

Tuah

Ada kabar-kabar angin mengatakan Tuah telah menodai perempuan sultan. Skandal ini telah diheboh-hebohkan oleh mak andam istana negeri penyu. Cerita ini telah kupintal-pintalkan semula kepada gadis muda itu. Orang memanggilnya Inah. Suaranya tersepit dan tubuhnya gebu.

Teja perempuan muda cantik macam kamu. Dia sering menyisir rambut di Pantai Batu Burok tiap petang dengan beberapa orang pembantu. Di situlah orang ramai mengintainya hinggalah cerita kecantikan, ikal rambut dan redup matanya sampai ke pengetahuan sultan Melaka.

Inah membetulkan duduk, membelai rambutnya mengadap angin dan berkata, “begini Teja buat?”

“Benar,” kataku. “Cuba buat sekali lagi.”

Aku minta dua gelas Coke dari waiter dan menyambung cerita.

Tuah datang menggoda, berpantun-pantun seperti orang Melaka. Bertambahlah loya puteri negeri penyu itu.

“Muka tuan hamba dan penyu di pasir, cantik lagi binatang dua alam itu. Pulanglah tuan hamba kepada tuanmu yang berahinya bercabang itu, katakan padanya, tidak puaskah dengan gundik-gundik dan permaisuri seorang. Hamba ini tunangan orang. Cubalah tuan hamba sentuh sehelai rambut hamba, nescaya hancurlah seluruh Melaka diamuk kandaku Megat Panji Alam,” tegas jawab Teja dan menghina.

Terlalu malulah akan panglima Melaka itu dan terlalu hinalah rasanya. Mak andam negeri penyu dan pembantu-pembatu Teja ketawalah akan mereka terbahak-bahak. Tuah pulang ke persinggahannya seperti tiada berkemaluan lagi rasanya. Dia terbayang-bayang muka mak andam yang tua, berbaju kurung coklat.

Tetapi malam itu dia datang tanpa disedari dan Teja dengan rela hati menuruti. Teja telah menyerahkan keperawannya kepada hamba sultan Melaka itu, sedangkan Tuah itu hamba dan Teja itu mahu disunting untuk tuannya. Skandal ini dihebohkan oleh mak andam negeri penyu. Walhal malam itu, tatkala Teja hendak tidur, perempuan tua itu membawakan segelas susu bercampur tuju-tuju. Dia masuk ke biliknya dan mendapati Tuah telah berdiri dengan seuncang wang emas dari istana Melaka.

Inah memanndang dua gelas Coke yang baru sampai.

“Teja kena tipu macam you letak ubat kepak dalam Coke ni ke?” tanya Inah. Dia tertawa. “Mudahnya perempuan kena tipu,” katanya lagi.

Inah minum bersamaku. Perlahan-lahan Inah rasa lain. Dia melihat wajahku seperti Tuah, aduh alangkah segaknya. Dia membelai rambutnya seperti Teja dan dia mengikutiku masuk ke bilik.

“Sayang, ceritakan padaku penamatnya cerita Teja,” katanya manja.

Perasaan ingin tahunya melonjak-lonjak. Esok pagi ketika dia terbangun, dia lihat beberapa kepit not di atas dadanya. Inah masuk ke bilik air dan penuhkan tab mandi dengan air sejuk. Pintu ia kunci dari dalam. Tangisannya hilang pelan-pelan.

Inah jadi tragedi.


Tags: Cerpen, Korupsi, Mohd Jimadie Shah Othman, Rasuah
 

 

Tinggalkan Komen

WordPress SEO fine-tune by Meta SEO Pack from Poradnik Webmastera