Mereka menghidu mulutmu
demi memastikan jika pernah kau ucapkan
pada seseorang :

Aku cinta kamu!
Mereka menghidu jiwamu!

Alangkah anehnya zaman ini, sayangku;

Dan mereka menghukum Cinta
Di pertengahan jalan utama
Dengan cambukan.

Kita harus sembunyikan Cinta kita dalam gobok gelap

Di hujung kesejukan jalan mati ini
Mereka menghidupkan unggunan api
Dengan membakar seluruh puisi dan nyanyian kita;

Sesekali jangan kau biar hidupmu terancam kerana fiikiranmu!

Betapa anehnya zaman ini, sayangku!

Mereka yang mengetuk pintu di tengah dini malam,

Misinya hanya untuk memecahkan Lampu kamu!
kita mesti sembunyikan Cahaya kita dalam gobok gelap!

Hati-hati! Para penyembelih sedang berkawal di jalanan

Dengan pisau sembelihan dan papan potong yang punya kesan darah;

Betapa anehnya zaman ini, sayangku!

Mereka memotong senyum dari bibir,
Dan nyanyian dari halkum!

Kita mesti sembunyikan Perasaan kita dalam gobok gelap!

Mereka memanggang burung kenari
Di atas api yang dibakar dari bunga melur dan lilac!

Betapa anehnya zaman ini, sayangku!

Dengan mabuk sebuah kemenangan
Syaitan berpesta di meja ratapan kita

Kita mesti sembunyikan Tuhan kita dalam gobok gelap

Ahmad Shamlou dilahirkan pada 12 Disember 1925 di Tehran. Shamlou terkenal sebagai seorang sasterawan dan penyair besar dalam dunia kesusasteraan Parsi. Beliau pernah menjadi jurnalis, penulis drama, penterjemah dan penyiar. Sumbangannya yang membawa reformasi estetika sajak-sajak Parsi telah banyak dibincangkan. Magnum opus Shamlou yang bertajuk ‘ Udara yang Segar ‘(1957) telah mempengaruhi teknik persajakan Parsi. Shamlou pernah dipenjarakan pada tahun 50-an dan karya-karya beliau pernah dirampas kerana terdapat kritikan terhadap pemerintah. Beliau juga terkenal dengan kajian-kajian terhadap karya klasik Parsi seperti puisi-puisi Hafiz. Beliau meninggal pada 23 Julai 2000 setelah kesihatannya yang mula merosot sejak tahun 1996.

Ahmad Shamlou Iran Puisi

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Cancel Kirim Ulasan

  1. Boleh saya tahu ini diterjemahkan oleh siapa? Dan kalau saya boleh dapatkan terjemahan karya-karya Ahmad Shamlou dalam bahasa Melayu/Indonesia di sini (sekitar Kuala Lumpur).

    Terima kasih atas usaha JalanTelawi yang pada saya besar sekali nilainya.