Ahmad Shamlou

Suatu ketika dulu,
Pada suatu senja,
Tiga ekor Pari-pari
Duduk telanjang di bawah biru kubah langit.

“Hu hu hu,” esak Pari-pari itu
air mata mengucur seperti turunan hujan dari awan musim Bunga

Panjang rambut mereka mengurai ibarat tali
dan hitam seperti pekat malam.
Mungkin juga lebih panjang dari tali
dan juga mungkin lebih hitam dari pekat malam

Hujung kaki langit, di hadapan mereka
sebuah kota budak-budak hamba
dan di belakang mereka, dalam kelam dan dingin
tegak sebuah Istana (tempat para hamba dikurung)

Pari-pari itu terdengar; dari kota itu
bunyi gemerincing rantai besi
sedang dari istana
ada suara-suara keluhan
Hei, pari-pari adakah kamu lapar?
Atau kamu haus? Atau letih?
Kenapa kamu Pari-pari menangis?

Pari-pari itu membisu
dan “hu hu hu,” mereka menangis lagi
Air mata mereka mengucur seperti turunan hujan dari awan musim Bunga.

Aduhai Pari-pari, mengapa kamu menangis?
Kamu Pari-pari pasti takut pada sesuatu.
Adakah kamu bimbang salji akan turun?
Adakah kamu takut hujan akan turun?
Atau kamu takut serigala akan datang dan membaham kamu?
Atau adakah kamu fikir Iblis sendiri yang akan datang
dan membaham kamu?

Kamu Pari-pari pasti takut pada sesuatu.
Bagaimana jika kamu datang ke Kota kami?
Dengar! Kamu dengar bunyi
Gemerincing rantai-rantai besi Kota kami.

Hei pari-pari, lihat!
Betapa tingginya aku
Lihatlah kuda putihku
Bulu tengkuknya berwarna madu
Ekornya juga berwarna madu
Kudaku pantas berlari seperti angin
Lihatlah kaki dan lehernya
Urat-urat dan otot kekar seperti besi
Lihatlah hidungnya mendengus!

Kota kami berpesta malam ini
Kerana rumah-rumah Iblis telah berjaya diruntuhkan
Penduduk negeri ini menjadi tetamu kami malam ini
Mereka keluar dari rumah mereka

Mereka sedang ke mari, “Dom”“Dom”“Dom”
Mereka memalu gendang, “Pom”“Pom”“Pom”
Mereka ketawa, “Ha”“Ha”“Ha”
Mereka bersenandung :
“Kota ini kepunyaan kami!”
“Kami gembira”–Iblis yang mendengar mengeluh
“Dunia ini milik kami”–Iblis itu pun melolong
“Putih adalah raja”–Iblis itu pun menjerit
“Kegelapan adalah suatu yang memalukan”–Iblis itu pun meracau

Dengar sini Pari-pari, malam yang panjang ini akan berakhir
dan pintu-pintu kota ini akan ditutup.

Jika kamu bangun sekarang dan naik ke atas kudaku ini
Bersama kita akan sampai ke Kota itu
Jika kamu bangun sekarang dan dengar
Kamu dapat mendengar gemerincing rantai besi
Ya, rantai-rantai yang mahal itu
ditanggalkan dan dilepaskan dari tangan mereka
Rantai-rantai itu telah rosak!
Rantai-rantai itu pecah berderai!
Jika kamu Iblis itu, kamu akan sengsara malam ini.

Tiada lagi tempat untuk Iblis-iblis itu
Bagi mereka, hutan-hutan akan menjadi tandus
Bagi mereka, rimba-rimba akan menjadi gurun
Berbeza dari kami di Kota ini
Oh pari-pari! Kamu tidak mengerti
Banyak perkara telah berubah!

Pintu-pintu Istana dibuka
Para pengawal hamba abdi dan para Iblis telah dimalukan

Telah dilepaskan para hamba
Istana itu akan bertukar
Mereka yang teleh dipenjara dan diseksa
Diberi rawatan
Jerami-jerami yang tajam telah bertukar menjadi tikar yang lembut
Ya, hamba-hamba itu akan bebas
Betapa ramainya, Bebas!
Bebas untuk membalas dendam
Dengan sabit dan tukul
Mereka menjadi air bah,
Air bah hamba-hamba
Air bah  kemarahan, Whoosh!
Hamba-hamba itu telah bebas
Betapa ramainya, Bebas!
Bebas untuk balas dendam
Dengan sabit dan tukul
Mereka menjadi api marak
Di tengah jantung malam ini!
Betapa cantiknya cahaya api itu!

Akhirnya cahaya pada malam itu mulai suram dan mentari datang
Tidak banyak yang tersisa dari malam itu
Sekarang para hamba bersedia dengan kayu-kayu obor
dan mereka memukul jiwa malam
dan juga memusnahkan kegelapan Iblis itu.

Mereka siap siaga; bersedia membawanya ke dataran
Bersedia untuk menghina dan menghamunnya.
Tibalah masanya untuk menggenggam tangan yang lain
dan menari mengelilingi Iblis yang tewas itu.

Jadi, apa lagi yang kamu tangiskan pari-pari?
Hentikanlah tangis esak itu!

Tetapi pari-pari itu tidak menjawab
Mereka terus menangis
dan air mata mereka mengucur seperti turunan hujan dari awan musim Bunga

Pada malam yang paling panjang di sebuah musim Dingin
Kami biasanya duduk mengelilingi Korsi
Mencicip kuaci
Sambil mendengar hujan yang turun
dengan bunyinya pada palung rumah.

Nenda kami selalu bercerita
Tentang pari-pari yang berjalur
Cerita tentang seekor pari-pari kuning dan seekor pari-pari hijau
Cerita tentang sebuah batu yang sabar
Cerita tentang seekor kambing di atas atap dan
Cerita tentang anak perempuan kepada Raja segala Pari-pari!

Kamulah Pari-pari itu!!
Kamu telah sampai ke dunia kami!!
Tapi di dunia kami ini
Kamu hanya bersedih dan hiba sahaja
Kamu berbuat seperti dunia kami kosong
Kamu berbuat seperti dunia kami tidak berguna
Kamu berbuat seperti tiada lain dari dunia kami melainkan kesedihan.

Memang benar
Dunia kami bukanlah seperti sebuah dongeng Pari-pari
Yang penuh dengan tanda rahsia dengan penamat cerita yang bahagia
Dunia kami terbuka luas
dan suka atau tidak
Dunia kami punya duri dan ranjau
Gurun-gurunnya menyimpan ular-ular
Siapa sahaja yang berada di dunia kami
Amat faham tentang keadaan ini

Sekarang, apa masalahnya dunia kamu, Pari-pari?
Siapa yang mengarahkan kamu meninggalkan Istana kamu yang tinggi dan indah itu?
Mengapa kamu datang ke dunia kami yang pelik dan menyusahkan ini?

Pari-pari itu tiada berkata apa-apa
dan masih mereka menangis
dan tangisan mereka mengucur seperti turunan hujan dari awan musim Bunga

Aku memuji Pari-pari itu
Aku berharap dapat menghantar mereka pulang ke Dunia mereka
Tapi kemudian mereka mula berteriak

Mereka ini punya magis dan mula terbang.
Mereka bertukar menjadi tua, mereka menjadi air mata
Mereka menjadi muda, mereka menjadi ketawa,
Mereka menjadi tuan dan hamba,
Mereka menjadi buah, mereka menjadi benih,
Mereka sekaligus menjadi harapan dan putus asa,
Mereka menjadi sebuah alamat buruk untuk masa depan

Muslihat seperti itu bagiku tiada apa-apa
Aku melihat permainan mereka
Tetapi tiada aku terpengaruh
Bintang-bintang sial mereka tidak memberi apa-apa kesan bagiku
dan pabila mereka melihat aku tidak bertukar menjadi batu
Dengan segala jampi, mereka bertukar
Seekor dari mereka menjadi sebotol wain
Seekor lagi menjadi lautan
dan seekor lagi menjadi sebuah gunung
yang tinggi puncaknya ke langit.

Aku hirup wain itu
Aku renangi lautan itu
Aku daki gunung itu
Mereka menyanyi dan menari
Di Kota di belakang gunung itu

“Ha-Ha-Ha” kami sangat gembira!
Tiada lagi penghambaan! Kami bebas!
Kami menghapuskan penindasan
Kami menjadikan kebebasan sebagai Makkah kami
Selagi kota ini tetap teguh,
Selagi kehidupan ini milik kami,
Kami akan gembira selamanya!
Kami akan bebas selamanya!
Kami telah mencapai matlamat kami!
Kami telah tiba di destinasi yang kami tujui!

Begitulah penutup dongeng kami!
Begitulah akhirnya penjara kami!



Ahmad Shamlou dilahirkan pada 12 Disember 1925 di Tehran. Shamlou terkenal sebagai seorang sasterawan dan penyair besar dalam dunia kesusasteraan Parsi. Beliau pernah menjadi jurnalis, penulis drama, penterjemah dan penyiar. Sumbangannya yang membawa reformasi estetika sajak-sajak Parsi telah banyak dibincangkan. Magnum opus Shamlou yang bertajuk ‘ Udara yang Segar ‘(1957) telah mempengaruhi teknik persajakan Parsi. Shamlou pernah dipenjarakan pada tahun 50-an dan karya-karya beliau pernah dirampas kerana terdapat kritikan terhadap pemerintah. Beliau juga terkenal dengan kajian-kajian terhadap karya klasik Parsi seperti puisi-puisi Hafiz. Beliau meninggal pada 23 Julai 2000 setelah kesihatannya yang mula merosot sejak tahun 1996.

Ahmad Shamlou Puisi

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Cancel Kirim Ulasan